Thursday, December 27, 2012

Delitsioso, Delicious, Berakhir di Delicato


Ahay...Menu di resto satu ini terbilang MANTAP! Konsep minimalis resto-resto Eropa diangkat di tempat ini. Diberi nama Delicato. Dalam benak saya mengira-ngira, Delicato... sepertinya dari salah satu bahasa di negara Eropa. Ternyata, perkiraan saya tepat. Itu merupakan bahasa Italia yang memiliki arti "nikmat".

Delicato Pizza and Pasta
Nah, Delicato Resto itu mengedepankan masakan atau makanan berbau Italia. Lebih kepada Pasta dan Pizza. Tak ayal, tentunya dengan kenikmatan yang dapat ditandingkan dengan negara asal. Cita rasa internasional itu ternyata bukan diracik dari Chef negara setempat, justru Chef lokal-lah (baca Indonesia) yang menangani semua masakan di dapur Delicato.

Wednesday, December 26, 2012

Semarangan, Yuk!

-->
Lumba-Lumba Resto

Kuliner Semarang di Jakarta sepertinya tidak begitu banyak dapat dijumpai. Cita rasanya unik dan sangat khas. Tepatlah keberadaan Lumba-Lumba Resto yang membuka cabang di Jakarta mengusung makanan khas kota Lumpia ini. 

Apa yang Anda kenal secara lekat tentang Semarang selain Lawang Sewu, Rumah Sakit Karyadi, Simpang Lima? Tentu kulinernya yang punya cita rasa khas, baik bandeng presto, wingko babat, atau lumpianya yang khas. Tak salah jika jauh-jauh dari Semarang, penganan itu dipindahkan ke ibukota negara, Jakarta. 

Meski terbilang baru, tetapi resto ini ramai dikunjungi orang-orang penggila kuliner. Ada banyak ragam menu yang ditawarkan, sebut saja Bandeng Presto khas Semarang, Ayam Tulang Lunak, dan camilan khas lainnya.

Bandeng Presto khas Lumba-Lumba Resto
 Bandeng Presto yang diolah oleh Lumba-Lumba Resto berbeda dari kebanyakan Bandeng PResto yang pernah saya cicipi. Teksturnya sangat lembut, duri-durinya pun hampir tak berasa. Bumbu meresap sangat terasa ketika digigit. Sambal goreng yang khas dengan ketimun sebagai lalapan, membuat lidah tak berhenti berdansa. Gigi geligi berkelahi memperebutkan daging dan duri bandeng :).

Ayam Tulang Lunak

 Bagaimana dengan Ayam Tulang Lunaknya? Saat saya menggigit daging dan tulang secara bersamaan, benar-benar takjub dibuatnya. Tulangnya benar-benar lembut hampir tak berasa keras. Daging ayam pun tak hancur. Ketika saya mencoba untuk menyuwir sedikit daging ayam tersebut, dengan mudah dapat terlepas. 

Kepiawaian sang pemiliki--Yonathan-- dalam meracik makanan ini menggugah lidah untuk tetap berdansa. Selepas menyantap dua hidangan "berat" itu, saya mencoba minuman ringan  yang disuguhkan sang pemilik, Es Puter Durian. 

In-Le Punya Selera

"Menunggu", untuk sebagian orang sebagai "pekerjaan" yang paling membosankan. Apalagi menunggu hingga berjam-jam. Tapi, menunggu menjadi pekerjaan yang menyenangkan, terutama menunggu kekasih. Hahaha...

Tidak seperti halnya saya, menunggu menjadi pekerjaan yang sudah biasa menghampiri saya. Menunggu pemilik resto yang satu ini seperti tebak-tebak buah manggis. Hihihi... Saya sempat ngobrol-ngobrol singkat dengan Manager Restonya, Mba Herni yang telah malang melintang di rimba perestoan selama 8 tahun sebelumnya.

Pemilik In-Le Resto dikatakannya seorang wanita muda, cantik, dan enerjik. Hmmm... pikiran saya bergelayut, "wanita, muda, cantik, dan enerjik, kira-kira mirip siapa yaa?". Mba Herni pun angkat bicara, "Nanti mas tahu sendiri", ucapnya.

Selang obrolan singkat saya selesai dengan Mba Herni, meluncur  di parkiran mobil "wah" berwarna merah. Jreeeeeeeeng... Manager resto bilang, "Itu ownernya mas". Saya sempat terpana dan kaget dibuatnya. "Waduuuh, mirip banget sama penyanyi dengan gelaran "sesuatu yah" "alhamdulillah yah"... hahaha.... dilihat aslinya. Itu dia ternyata Ibu Intan Lestari.

Masuk ke dalam ruang resto, saya berjabat tangan sembari memperkenalkan diri. Cukup bersahabat dan friendly. Setelah istirahat beberapa menit, mulailah saya berpetualang dengan alat rekam untuk mengorek detail seputar resto ini.

In-Le Resto mengangkat makanan western (barat) dan Asia. Boleh dibilang Fussion Food. Oxtail Soup (Sop Buntut) menjadi andalan utama resto ini. Selain itu, Chicken Cordon Bleu menjadi dish istimewa barat. Resto yang terletak di Jalan Balai Pustaka Raya No. 2 ini tak jau dari perempatan Pasar Sunan Giri. Bentuk bangunan didesain sedemikian rupa, sehingga menimbulkan kesan "wah" tetapi tetap cozy dan homy.

Friday, December 21, 2012

Durian Goreng, New Innovation from young woman entrepreneurs

Durian Goreng rasa orisinal
 Hmm...benar-benar menakjubkan. Begitu bunyi "kreees" dari tepung yang membalut, lantas dari gigitan keluar aroma buah berharga "relatif mahal" yang khas, indera pembau saya tak henti menikmati setiap aroma yang keluar.

Inilah salah satu inovasi dari seorang pengusaha muda wanita di bidang kuliner. Tak kita sangka, dari jari jemarinya yang terampil dan lincah, serta menimba ilmu jauh di negeri Paman Sam di bidang Food Management, buah durian itu disulap menjadi panganan enak menyehatkan dan bernilai gizi tinggi.

Pertama kali melihat sosoknya, benar-benar enerjik. Wanita muda bernama Isabel Kurniadi, biasa disapa Isabel begitu ramah ketika saya temui di Kurayu Resto miliknya. Terletak di bilangan Ruko Mediterania Blok AA No. 6 Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Tuesday, November 20, 2012

DARI LUAR JADUL, DI DALAM GAUL

-->

Terlihat dari luar seperti bangunan tua. Menapaki tangga dari luar gedung ke dalam ruangan yang terbuat dari semen dipoles berwarna hitam agak buram. Kesan pertama yang ditimbulkan sungguh nyentrik. Menaiki lebih kurang 10 anak tangga saat pertama kali menjejakkan kaki masuk ke dalam ruangan, disambut dengan hantaran house music. Mengingatkan kita kepada “night club” dengan hingar bingar suguhan musik khas. Di lantai pertama saat kita bersantai terdapat beberapa meja dan kursi. Dengan meja yang tertata apik berjumlah 9 buah. Dipadupadan dengan sofa kecil 4 buah. Jumlah kursi kayu keseluruhan sebanyak 28 buah.



Kursi-kursi itu terbuat dari kayu yang di varnish sedemikian rupa, sehingga tampak mengkilap dan menarik mata. Kayu yang dipakai terbuat dari kayu Merbau. Bangunan dalam di lantai satu ini sengaja dibuat lebih terang, karena diperuntukkan untuk keluarga yang ingin bersantai dan menikmati indahnya suasana sore cafe-resto Point Coffee. Suasana cozy menjadi pilihan tempat pas dan cocok di sini. 
 
Dilengkapi pendingin udara berjumlah 2 buah, menjadikan ruangan di lantai pertama ini nyaman dan sejuk. Hal yang tak dilupakan oleh Point Coffee, untuk kesehatan dan keselamatan pengunjung, di lantai pertama itu pengunjung tak diperbolehkan merokok. Kecuali memang ada acara khusus berdasarkan pesanan.

Begitu masuk, jika mata kita melirik sedikit ke arah kanan, terdapat mini bar. Berbalut aksen batu kali tanpa polesan, seperti apa adanya. Terlihat begitu mengkilap saat pancaran temaran cahaya lampu tepat mengena. Para server pun melayani dengan ramah dan penuh sopan santun. Selain itu, mata pengunjung pun dimanjakan oleh TV LCD berukuran 32 inci. Sembari makan, pengunjung dapat menikmati program-program yang disajikan oleh TV swasta dan nasional Indonesia. 

 
Akses sebelum menuju lantai dua, kita harus menaiki tangga terlebih dahulu. Ada dua bagian tangga semen yang masing-masing terdiri dari 9 anak tangga. Di lantai dua tersebut merupakan tempat live music biasa disuguhkan. Di tempat ini pulalah bagi mereka yang terbiasa menghembuskan racikan tembakau diperuntukkan. 




Ruang di lantai dua ini memang sengaja dibuat temaram, seperti ingin mendapatkan feel dari suasana café-resto. Di ruangan ini tertata indah kursi sofa kecil sebanyak 4 buah. Paduan meja sebanyak 19 buah. Kursi panjang berjumlah 10 buah, jumlah keseluruhan kursi di lantai dua tersebut sebanyak 46 buah. Hiburan live music menambah suasana semakin marak dan hidup.
Masih di bagian ruang dalam lantai 2. Suasana yang tadinya hingar bingar dan penuh sesak, dapat disejukkan dengan keberadaan water fall yang sudah dimodifikasi. Di sekitarannya di kelilingi botol-botol bekas minuman yang ditata rapi dan cukup berseni. Memang, hanya sebagai seni semata.


Di bagian balkon lantai 2, kita dapat memandang keluar jalan raya. Menikmati suasana sore di sepanjang Jalan Tanjung Duren Raya. Lalu lalang dan laju kendaraan tak membuat suasana Point Coffee menjadi redup. Justru semakin menambah hidup café-resto ini. Di balkon ini pula, jika kita tak ingin melihat musik secara langsung, dapat secara samar-samar mendengarkannya saja dari luar sambil menyeruput secangkir kopi atau teh. Bagaimana Point Coffee ini terwujud? Berikut ulasannya. 

 
Sejarah
Point Coffee, cafe-resto ini hadir mulanya bertujuan untuk sekadar kumpul-kumpul sosial. Sang pemilik juga ingin memberdayakan anak-anak muda yang belum mendapatkan atau tidak memiliki pekerjaan. Hal itu demi untuk menjaga agar jangan sampai anak-anak muda tersebut terjerembab dalam jurang pergaulan bebas dan mengenal obat-obatan terlarang. Cafe-resto ini juga dihadirkan tidak menjual minuman beralkohol, kalaupun ada hanya low alcohol seperti bir. Bermula dari hobi, sang pemilik lantas mengembangkan bangunan menjadi bentuk cafe-resto yang dibuat sedemikian rupa. Tepat pada Februari 2012, cafe-resto ini hadir di tengah-tengah penikmat kuliner Indonesia.

Konsep
Ide pembuatan cafe-resto ini muncul langsung dari sang pemilik, yaitu Bapak Rudy dan Ibu Liana. Mereka berdua memang senang bersosial sembari menikmati hidangan di cafe atau resto yang biasa disinggahi. Meski passion di bidang cafe-resto tidak ada dalam diri mereka berdua, tetapi niat untuk memberdayakan anak-anak muda menjadi kreatif patut diacungi jempol. Dengan mendirikan cafe-resto ini, Bapak Rudy dan Ibu Liana berhasil menyelamatkan generasi muda dari ancaman narkoba.

Point Coffee memberikan konsep yang cukup unik, berupa pelayanan Gathering, Birthday, Event Party, Event Organizer, Accoustic, Playing, Meeting and Discussion. Jadi, boleh dibilang Point Coffee akan memberikan pelayanan semaksimal mungkin terhadap pelanggan yang ingin melakukan acara-acara seperti tersebut. Selain itu, Point Coffee menggelar agenda di hari Sabtu dan Minggu dalam acara “Nonton Bareng” Liga Inggris dan Spanyol.

Untuk tata bangunan pun dibuat sedemikian rupa. Konsep yang diusung mengambil perpaduan antara zaman dahulu dengan zaman sekarang yang lebih modern. Untuk yang bergaya zaman dahulu, terlihat dari model bangunan tampak luar. Sepertinya memang dipertahankan oleh sang pemilik. Sementara, polesan warna dan interior dalam mengambil warna bronze. Hal ini tentu berbeda dari cafe-cafe lainnya yang lebih memilih warna terang atau “ngejreng”.

Dari sisi pengelolaan, pemilik menciptapkan sistem konsep kekeluargaan. Mereka memegang prinsip, “Sama-sama bekerja mencari laba”. Sistem manajemen pengelolaan cafe cukup modern. Dengan susunan organisasi yang dibentuk terdiri dari owner-manager-supervisor-marketing-sales promotion-bartender-server (waiters & waitress)-OB, dan lain-lain. Sistem libur pun diatur dengan baik, dalam satu minggu para pekerja mendapat libur secara bergantian.

Bagaimana dengan nama Point Coffee sendiri?
Memang, tidak ada filosofi khusus terhadap keberadaan nama tersebut. Tetapi, menurut cerita yang disampaikan sang manager, kemungkinan ketika itu terlintas di benak owner sedang memikirkan koin atau poin. Secara kebetulan, dari koin atau poin itu, terciptalah nama Point Coffee. Ada harapan yang muncul dengan hadirnya nama tersebut. Sang pemilik berharap, banyak pelanggan datang dan menghasilkan point yang banyak. 
 
Fasilitas
Point Coffee menyediakan tempat untuk acara seperti Gathering, Birthday, Event Party, Event Organizer. Tersedia pula live music accoustic, playing, meeting dan Discussion room.

Menu
Setiap cafe-resto tentu punya signature dishes yang menjadi andalan dan favorit pelanggan. Di Point Caffee ini ada yang namanya Nasi Goreng, Steak, & Chicken Cordon Bleu. Juga ada Waffel sebagai appetizer andalan. Dessert andalannya berupa mocktail. Sementara, untuk signature drink andalan adalah minuman khas Point Coffee yang diberi nama “Point” berbentuk cocktail. Minuman “Point” tersebut membawa nama dari perusahaan itu sendiri. Rekomendasi Chef di Point Coffee berupa Steak dengan BBQ, Mushroom, dan Blackpepper Sauce. Tesktur daging steaknya sangat empuk dengan pilihan tiga macam saos tadi. Dari sisi rasa dan saos, steak yang jadi unggulan adalah dengan saos black pepper. 
 
Harapan ke Depan
Untuk saat ini, pemilik fokus kepada pengembangan dan membesarkan Point Coffee. Jika dalam beberapa tahun ke depan, Point Coffee menunjukkan perkembangan pesat, kemungkinan membuka cabang baru akan dilakukan.

Jam Operasional
Hari biasa Senin-Jumat: 3pm-01am
Akhir pekan Sabtu-Minggu: 3pm-3am

Kontak
Point Coffee
Jl. Tanjung Duren Utara Raya No. 10 Jakarta Barat
Phone: 021-56942751/5605559















WET WeT Wet wet

November Rain... that's right.

Masuk bulan November... er er er... aeeeeerrrrr... a.k.a. hujan a.k.a. banjiiiir.
Planning yang udah mateng jadi buyar brantakan. Ga nyalahin yang ngasih hujan. Itu sebuah anugrah terindah yang sang Pencipta kasih ke makhluk hidup di jagat raya.

Alhamdulillah wa syukurilah. Masih banyak rupanya negara lain yang kering kerontang ga ada air. Bersyukur negeri zamrud khatulistiwa ini penuh dengan kemakmuran hasil alam. Coba perhatiin Etiopia... Pernah lihat ga gimana anak-anak di sana kelaperan, memegang piring, mangkuk, dan cangkir kosong ngantri sesuap bubur gandum atau bubur nasi?

Dibayangin lho ya...

Bersyukur, deraian bulir-bulir bening itu tak enggan singgah di negeri tercinta yang orang bilang, "Gemah Ripah Loh Jinawi" ini.

Gimana kalo negeri ini seperti negara di sebelah ini? Kering kerontang, tandus, gersang, apalah bahasa yang tepat untuk mendeskripsikan bentukkan seperti itu.
Tuhan masih sayang ternyata dengan "tanah surga" ini. Wet Wet Wet... dinikmati aja. Keluh kesah? Dibungkus sama daun pisang, terus dipanggang di atas bara semangat, dimakan bersama harapan yang masih menanti di depan. Hajar!!

Tuesday, November 13, 2012

RESEP DARI ANGIN MAMIRI

-->
Beberapa Resep Nusantara Angin Mamiri

Pallu Mara
Bahan
1 Ekor Ikan Bandeng
1 sdt garam
2 sdm air jeruk nipis
1 sdt kunyit bubuk
6 siung bawang merah, iris halus
4 biji cabe merah, iris halus
100 gr asam jawa
500 ml air

Cara membuat
  1. Ikan dibersihkan dan potong jadi 4 bagian
  2. Lumuri ikan dengan garam dan air jeruk nipis, sisihkan
  3. Asam jawa ditambahkan air lalu diremas-remas, saring, sisihkan
  4. Masukkan campuran air asam, bubuk kunyit, bandeng, bawang merah, cabai merah, dan garam
  5. Masak dengan api kecil hingga bumbu meresap dan ikan matang, angkat
  6. Sajikan pallu mara saat hangat


Barongko

Bahan
200 gram tepung ketan
25 gram tepung kanji
100 ml air mendidih
1 sendok teh garam
250 gram gula pasir
½ sendok the vanili
850 ml santan hangat dari ½ butir kelapa
10 buah pisang raja matang (dapat diganti pisang kepok atau tanduk)
350 ml santan kental dari 11/2 butir kelapa beri ½ sendok teh garam

Cara Membuat
  1. Campur tepung beras dan tepung kanji, lalu tuangi air mendidih sambil diaduk-aduk. Masukkan gula, garam, dan vanili. Tuangi santan hangat, aduk hingga rata. Masak di atas api hingga setengah matang. Angkat, sisihkan.
  2. Kupas pisang, belah 2 memanjang, lalu iris setebal ½ cm. Masukkan ke dalam adonan tepung beras, aduk hingga tercampur rata.
  3. Ambil selembar daun pisang, beri 2-3 sendok adonan, tambahkan 2-3 sendok makan santan kental, bungkus dan semat dengan lidi.
  4. Kukus selama 30-40 menit hingga matang.


Barobbo

Bahan
Jagung
Ayam goreng suwir, bisa diganti udang
Bawang merah
Bawang putih
Lada
Bayam/Kangkung/Sawi
Daun seledri

Pelengkap
Bawang goreng
Cabe & Jeruk nipis
Perkedel jagung

Bahan Perkedel Jagung
Jagung, 1 butir telur, bawang merah dan putih goreng dihaluskan, merica, tepung 1 sendok makan, pala bubuk, daun seledri, daun bawang, bisa ditambahkan kornet, ayam, atau udang cincang.

Cara membuat
  1. Parut jagung, masukkan ke dalam panci (sisakan untuk perkedel) tambahkan air dan masak (bisa ditambahkan daging ayam fillet atau udang)
  2. Tambahkan irisan bawang merah dan bawang putih. Jika sudah mendidih masukkan sayuran, daun seledri, lada, dan garam

Perkedel
Haluskan bawang merah dan bawang putih, campur dengan jagung parut, masukkan telur, garam, lada, irisan daun seledri, daun bawang, dan pala bubuk. Tambahkan tepung satu sendok makan, aduk rata dan goreng (dapat ditambahkan kornet dan udang cincang)

Selera Nusantara, Kaya Akan Rasa


Indonesia memang unik. Tiap daerah punya ciri khas kuliner masing-masing. Keragaman yang ada di Indonesia sungguh luar biasa. Memang, kuliner menjadi salah satu budaya yang tak terpisahkan dari setiap daerah di Indonesia. Makanan menjadi unsur penting dalam tradisi dan budaya di berbagai provinsi. Makanan khas suatu daerah menjadi lambang, gelaran, dan bahkan sebagai daya tarik untuk para wisatawan berkunjung ke daerah tersebut.

Kali ini,mencoba mengangkat kulinaria yang ada di Kepulauan Celebes aka Sulawesi, tepatnya di kota Angin Mamiri, Sulawesi Selatan. Provinsi yang dikelilingi lautan itu punya cita rasa tersendiri dalam mengelola makanan. Sulawesi Selatan, sebagai salah satu provinsi di bagian paling selatan Sulawesi. Dahulu orang biasa menyebutnya dengan nama Ujung Pandang, kini beralih nama menjadi Makassar.

Keistimewaan
Pulau Sulawesi menyimpan banyak misteri selain kulinernya. Salah satunya tentang karamnya kapal peninggalan Perang Dunia Ke-2. Contohnya kapal Maru, kapal perang milik Jepang yang tenggelam pada kedalaman sekitar 30 meter. Ada juga kapal kargo Hakko Maru buatan Belanda. Kini, kapal-kapal tersebut telah berubah menjadi karang indah sebagai “rumah” ribuan biota laut beragam bentuk. Keindahan itulah yang banyak menarik wisatawan lokal & mancanegara.

Selain misteri dan keindahan alamnya, para wisatawan dapat pula menikmati sunrise dan sunset dalam satu posisi yang sama. Di pulau itu pula wisatawan dapat menikmati kelezatan beragam seafood segar yang dimasak dengan cara unik. Seafood diletakkan di atas batok kelapa lalu ditutupi dedaunan pohon yang tumbuh di sekitar pulau. Dengan begitu, aroma asap arang batok kelapa cepat tercium karena terbawa angin. Karenanya, dapat menggugah selera makan.

Kulinaria Khas Makassar

Coto, Sangat Khas Makassar
Makanan satu ini bukan soto, tetapi coto. Coto Makassar hanya berisi daging dan bumbu-bumbu berkuah kaldu. Bahan utama daging sapi. Untuk yang tidak bermasalah dengan kolesterol, dapat pula menikmati jeroan sapi seperti usus, hati, paru-paru, jantung, babat, bahkan otak. Soal rasa? Jangan ditanya, sungguh nikmat. Berasa gurih, aroma khas keluar dari rempah yang bernama jinten halus yang dicampurkan ke dalam kuah. Orang Makassar menggilai makanan ini. Tak heran, warung-warung coto ada yang buka 24 jam nonstop. Bumbu coto terdiri dari serai, laos, ketumbar, jinten, bawang merah, bawang putih, garam, daun salam, jeruk nipis, dan kacang. Umumnya, coto ini disajikan dengan ketupat. Di sebuah kota bagian Tenggara Makassar, bernama Jeneponto, coto di-topping dengan daging kuda. 

 Sop Konro, Iga Spesial
Selain coto, konro menjadi hidangan paling ternama di nusantara. Sop berbahan dasar tulang iga sapi atau kerbau. Dimasak dengan beragam rempah dan disajikan hangat bersama nasi putih, sungguh nikmat luar biasa. Rasanya cukup familiar. Tapi lidah kita tetap perlu dipersiapkan untuk menikmatinya. Sensasi makan konro juga luar biasa. Kita harus menggigit serat-serat daging yang masih menempel pada tulang. Selain itu, menyedot sumsum dan menikmati gurihnya kuah. Bumbu khasnya terdiri dari serai, jinten, keluwak, bawang merah, bawang putih, dan perasan jeruk nipis. Hmm... terbayangkan aroma dan kelezatannya? Tersedia juga konro bakar, yaitu iga atau rusuk sapi yang dibakar bersama rempah-rempah.

Ulu Juku, “Pesta” Kepala Ikan
Dalam bahasa Bugis atau Makassar, Ulu Juku berarti kepala ikan. Tetapi, maksud secara khusus adalah gulai atau sup kepala ikan kakap merah yang besar. Kepala ikan dimasak bersama santan, rempah-rempah, lantas diberi taburan bawang goreng. Bentuk dan aromanya sungguh membangkitkan selera. Kepala ikan kakap itu dimasak cukup lama sehingga dagingnya berasa lembut. Rasa gurih dipadu bumbu sangat meresap. Sup kepala ikan ini dapat dihidangkan bersama nasi. Kita dapat segera menemukan sensasi tatkala membongkar kepala ikan, mengambil daging di sela-sela tulang, lantas menyeruput kuahnya yang gurih.


Pallu Mara, Sup Ikan Kuning Asam
Jenis kuliner yang satu ini sangat menggoda. Sup ikan segar berwarna kekuning-kuningan karena berbahan rempah kunyit. Melirik warnanya, kita segera membayangkan kelezatan dan kesegaran rasanya. Pallu Mara dapat dihidangkan bersama nasi putih. Warna kuning pada masakan Pallu Mara berbahan ikan ini, sepertinya juga sebagai penghilang aroma amis ikan. Rasa kuahnya merupakan perpaduan aroma kunyit dan asam jawa. Sungguh segar, daging ikannya pun lembut. Ikan yang menjadi bahan utama, dapat berupa ikan cakalang, bandeng, juga lamuru. Bumbu terdiri dari kunyit, buah asam, belimbing asan/wuluh, bawang merah, bawang putih, cabe, serai, dan daun kemangi. 

Pallu Basa, Daging Sangrai Kelapa
Pallu Basa menjadi salah satu makanan berkuah kaldu kental. Rasanya sangat gurih, dengan topping daging atau jeroan sapi juga kerbau. Rasa gurih itu datang dari kelapa yang disangrai hingga berwarna cokelat dan ditaburkan ke dalam kuah. Dapat dimakan bersama nasi putih. Di beberapa tempat makan di Makassar, orang sampai antre hanya untuk sepiring Pallu Basa. Seperti di jalan Serigala atau Onta Lama. Kita harus rela sabar menanti. Meski bahan dasarnya sama, tetapi setiap warung punya racikan khusus yang membuatnya beda. Bumbu kuah Pallu Basa terdiri dari asam jawa, serai, lengkuas, garam, gula, bawang merah, bawang putih, ketumbar, lada, dan kelapa parut sangrai. Ada pula sambal untuk yang suka pedas. 



Barobbo, Bubur Bugis nan Nikmat
Namanya unik. Merupakan bubur berbahan dasar beras dimasak bersama bumbu-bumbu, dicampur sayuran seperti labu, jagung, bayam, dan kangkung. Makanan ini sangat cocok dimakan bersama ikan asin goreng maupun perkedel jagung. Dapat dihidangkan bersama pelengkap sambal tomat. Bahan utamanya terdiri dari beras, sayur mayur, bawang merah, bawang putih, dan garam. Beras direbus bersama bumbu yang sudah diracik hingga lembut. Lalu dicampur sayur seperti bayam atau kangkung, labu kuning, dan jagung yang diparut. Agar tetap nikmat, Barobbo harus disajikan hangat. Rasanya segar dan gurih dengan tekstur nasi yang sangat lembut. Barobbo hampir mirip dengan bubur Manado yang biasa disebut Tinutuan.

Pisang Epe, Pisang Bakar Aneka Topping
Pantai Losari dan Pantai Tanjung Bunga tak hanya istimewa karena sunset dan kehangatan daerahnya. Pantai yang terletak di pesisir dari kota Makassar itu istimewa karena ada salah satu sajian lain dari yang lain, yaitu pisang epe. Makanan khas Makassar itu terbuat dari pisang kepok agak mengkal yang dibakar lantas dibuat gepeng atau dipipihkan. Kemudian, pisang tersebut disiram dengan saus gula merah. Kini, pisang epe banyak dimodifikasi dengan beragam topping. Ada keju, cokelat, susu, dan sebagainya. Penjual pisang epe biasanya mangkal di sekitar pantai Losari dan Tanjung Bunga dengan gerobak.
  
Es Pallu Butung, Kesegaran ala Makassar
Bahan dasar es ini terbuat dari pisang kepok matang yang dikukus lalu dipotong-potong. Dimasak bersama santan yang dicampur terigu, gula pasir, vanili, daun pandan, dan sedikit garam. Biasanya disajikan dengan sirup merah. Orang Makassar biasanya menyantap es ini di siang atau sore hari. Paduan antara rasa segar dan manis membuat tenggorokan terlepas dari dahaga.

Es Pisang Hijau, Pisang “Berselimut”
Es ini terbuat dari pisang raja yang dililit dengan adonan tepung terigu, santan, dan air daun pandan. Pandan atau daun suji merupakan pewarna hijau alami yang dipakai sekaligus sebagai pengharum. Pisang “berselimut” warna hijau itu disajikan dengan saus tepung beras yang ditopping dengan es serut dan sirup. Biasanya disajikan sebagai dessert setelah main course.



Barongko, Dessert Asli Bugis
Ini merupakan makanan penutup yang dibuat dari adonan pisang kepok halus, santan, dan telur. Adonannya dibungkus daun pisang lantas dikukus. Untuk membangkitkan selera makan, adonan sering dicampur buah nangka. Karenanya, aroma harum dan khas muncul. Tekstur makanan itu sangat lembut, dan terasa gurih di lidah. Paduan antara nangka dan daun pisang sebagai pembungkus menjadikan makanan itu khas. Barongko lebih nikmat disajikan saat dingin.

Dangke, “Keju” ala Enrekang
Dangke ini sebenarnya susu kerbau yang diolah secara tradisional. Makanan khas dari Enrekang. Bentuk dan rasanya mirip keju dan makanan langka di kota Makassar karena jarang dijumpai. Bentuknya padat. Pemadatan dibuat dengan cara memberikan enzim papain dari getah pepaya. Enzim tersebut berfungsi memisahkan air dengan protein. Dangke ini dapat langsung dimakan, digoreng, bahkan dipanggang. Rasanya gurih dengan aroma menyerupai keju permesan. Di Enrekang, Dangke dimakan dengan Pulu Mandoti, makanan yang terbuat dari beras ketan. 





Resto Jepang Ter-Ok di Indonesia

Sajiannya menggoda lidah.
Jepang memang punya rasa di Indonesia.


Negeri matahari terbit ini begitu memesona dengan ragam kulinernya. Lihat saja cara sang Chef meng-garnish setiap menu makanan yang disajikan. Tertata apik dan cantik. Menyandera mata untuk segera menyantapnya. Nah, berikut ini nama-nama resto Jepang di Indonesia yang paling berkibar untuk penikmat kuliner negeri bunga Sakura tersebut.

  1. Sushi Tei
Dari namanya sudah dapat ditebak, sajian khasnya tentu sushi. Selain itu, ada pula sashimi. Sushi Tei menyajikan makanan otentik Jepang hingga campuran. Sajian khasnya berupa dragon roll, sedangkan menu spesialnya tuna salad crispy, termasuk unagi roll. Tunggu dulu, ternyata makanan bercita rasa tinggi meski tradisional yang Jepang punya pun hadir di sini, seperti Sukiyaki, Donburi, juga Zarusiba. Gerainya tersebar di beberapa tempat, seperti Plaza Senayan, Plaza Indonesia, Gandaria City, termasuk juga di Bandung, tepatnya di Trans Studio-Bandung Super Mall. 
  1. Ootoya
Resto Jepang satu ini sudah berdiri di negara asalnya cukup lama, pada 1958. Konsep menu yang diusung otentik makanan rumahan Jepang. Ootoya sudah menetap di beberapa negara, seperti Taiwan, Singapura, Hongkong, dan Thailand. Ootoya ada di Indonesia pada 2008 di Senayan City. Kemudian disusul beberapa tempat seperti Pacific Place dan Plaza Indonesia. Menu andalannya Tori Salad. Tori Salad adalah daging ayam yang dipanggang disajikan bersama sayur mayur segar dengan siraman saos basil. Sayuran yang diberikan adalah sayur organik. Saos yang dipakai pun langsung dipesan dari negeri asalnya. Sementara, hot platenya terdiri dari Demi Burger, Beef Burger. Menu itu dihidangkan bersama saos demiglace dan miso flavor. Banyak menu-menu asli Jepang yang pantas dicoba. Untuk penyuka menu set atau Teishyoku, dapat mencicipi Orange Ponzu dan Torikurozu. Semuanya menggunakan daging ayam bakar atau goreng dilengkapi salad, sayuran, dan saus.
 
  1. Takigawa
Arti Takigawa itu sendiri adalah “air terjun yang mengalir” sebagai lambang kemajuan, kemakmuran, dan stabilitas. Takigawa menjadi pelopor resto Jepang yang memadukan (fusion) cita rasa Asia dan Barat. Menghadirkan beragam menu dengan cita rasa khas, semata-mata untuk memberikan kenikmatan kepada penggila kuliner negeri matahari terbit. Berdiri pada 2004 yang memiliki cabang antara lain di La Piazza Kelapa Gading, Grand Indonesia Shopping Town, dan Senayan City. Menampilkan menu seperti Shabu-Shabu, Sushi, Udon, dan lain-lain.


  1. Ramen 38 SanPachi


Ramen, sebenarnya berasal dari China. Di Jepang, Ramen biasa disebut Chuka Soba. Juga ada sebutan lain, yaitu Shina Soba, merupakan masakan mi ala Jepang. Meski China yang memomulerkan menu satu ini, tetapi justru Jepanglah yang lebih dikenal dan mendapat tempat di hati penduduk Jepang sendiri. Akhirnya, begitu banyak bermunculan varian dari ramen itu sendiri. Begitu pula dengan rasa yang khas di lidah orang Indonesia. Dari namanya saja sudah dapat ditebak, bahwa menu utama resto ini adalah ramen. Terdapat 10 level pedas di makanan itu. Rasa pedas itulah yang mengundang selera untuk terus menyantapnya. Selain itu, menguji tingkat kekuatan rasa di lidah penikmat rasa pedas. Berkuah kental dengan bau cabe yang khas dan menusuk merupakan ciri ramen. Selain ramen, ada pula sajian khas lainnya seperti Chahan, Gyoza, dan Butter. Gerai Ramen ada di Gandaria City, Senayan City, Cilandak Town Square, Pacific Place, dan Central Park.
  1. Kin No Taki
Resto yang satu ini agak unik. Di front door-nya terdapat “kucing selamat datang”. Lantas, para penikmat sajian Jepang dihibur dengan lagu selamat datang yang dinyanyikan oleh penyanyi pop Jepang. Hal yang tak boleh dilupakan adalah, saat masuk harus melepas alas kaki dan kemudian diletakkan di dalam loker. Baru setelahnya dipersilakan duduk. Para penikmat kuliner tidak perlu bersusah payah melambaikan tangan saat ingin memesan menu. Ada bel untuk memanggil pelayan dan langsung memesan. Sajiannya berupa Teppanyaki, Ramen, termasuk pula hidangan rumahan Jepang seperti Okonomiyaki, Donburi, Chicken Katsu, dan Gohan.
  1. Hanamasa
Resto ini punya konsep buffet dan self service. Hanamasa, dalam bahasa Jepang yang berarti “bunga yang terus berkembang”, hana = bunga; masa = berkembang. Menjadi pelopor restoran bertaraf internasional, terutama di Indonesia. Yang menjadi menu andalan di resto ini adalah Yakiniku (makanan yang dibakar); Shabu-Shabu (semua serba rebusan). Pendirinya bernama Yosiro Ono, salah seorang pengusaha daging yang namanya cukup terkenal di Jepang. Konsep makan buffet dan self service itu tadi yang menjadikan restoran ini sebagai salah satu tempat favorit makan. Gerai Hanamasa antara lain, Sport Mall Kelapa Gading lt 2; Jl. Mahakam I/66; Mall Artha Gading lt 1; Mall Taman Anggrek lt 3; Mangga Dua Square lt LG; Plaza Gajah Mada lt dasar; Point Square lt G; Pondok Indah Mall lt 1; Mall Puri Indah lt 2; Tamini Square lt 2; Plaza Bintaro lt 2; Serpong Plaza lt dasar; Supermall Karawaci lt 1; Margo City lt 1; Jl. Raya Alternatif Cibubur KM 1; Bogor : Jl. Gunung Gede no 27; Bekasi: Metropolitan Mall Bekasi.
  1. Yoshinoya
Sebagai salah satu Resto Jepang cepat saji dengan menu andalan berupa Gyu Don atau Beef Bowl, juga ada Chicken Bowl. Resto ini sangat ternama di kota asalnya, Jepang. Umurnya pun lebih dari satu abad. Tak heran, jika di Indonesia tempat ini banyak diserbu penggemarnya. Menu-menu yang disajikan simpel tetapi menggoda. Seperti contohnya tadi Beef Bowl, hanya nasi yang diberi isian daging. Tetapi cara penataannya itu yang membuat mata tersandera untuk mencoba. Penikmat makanan Jepang lain tentu dapat menikmati menu lain seperti Shrimp Purse juga Chicken Karage. Salah gerainya terdapat di Grand Indonesia West Mall. 
  1. Zenbu
Tagline dari resto Jepang satu ini berbunyi, “The House of Mozaru”. Mozaru terdiri dari nasi yang ditambah dengan beragam katsu, lantas disiram saus butter. Kemudian di atasnya dikover dengan keju meleleh mozarella. Desain arsitektur ruangannya bergaya Jepang, tetapi dengan sentuhan kontemporer bergaya kasual. Terdapat menu unik yang untuk kebanyakan penikmat kuliner Jepang, mungkin hal itu sudah biasa. Sebagai contoh, milk shake yang diberi rasa wasabi. Justru hal itu menjadikan tempat ini banyak dilirik pecandu makanan negara yang direstorasi oleh Meiji. Gerainya terdapat antara lain di Plaza Indonesia, Senopati, Kota Casablanca Mall, Jl. Pluit Karang Barat, dan juga ada di Paris van Java, Bandung.
  1. Tairyo Japanese Teppanyaki
Tairyo, menjadi resto franchise terbesar dari China. Bayangkan saja, memiliki 90 outlet. Meski begitu, justru negara Jepanglah yang lebih dapat memomulerkan resto ini. Oleh karenanya, Tairyo lebih dikenal sebagai resto Jepang. Mengusung konsep “All You Can Eat”. Penikmat kuliner dapat makan sepuas-puasnya. Tak perlu ragu dengan cita rasa dan kualitas bahan. Bahan-bahan makanan memiliki kualitas tinggi. Tairyo resto membawa tagline, “You'll Stop Before We Do”. Ada 100 lebih jenis menu di resto ini. Sebut saja contohnya Teppanyaki, Sushi, & Sashimi. Tak ketinggalan pula tersedia lunch set, set menu, ala carte, dan menu-menu pilihan lainnya. Gerai resto ini ada di Grand Indonesia Shopping Town, West Mall. 








The Most Popular Food in Indonesia





Rasa memang tak pernah bohong

Indonesia menjadi salah satu negara terkaya rempah-rempah di dunia. Tak heran jika banyak menu dan resep favorit yang diracik muncul dari bahan-bahan tersebut. Lidah orang Indonesia pun cepat beradaptasi akan hal itu. Ada beberapa menu yang jadi favorit dan populer untuk penggila kuliner Indonesia. Penasaran, kan apa-apa saja menu yang “menggoda” itu. Berikut ulasannya.


  1. Sambal atau Sambel
Indonesia kaya dengan bentuk dan model cabe, begitu pula dengan warnanya. Mulai dari hijau, kuning, hingga merah. Dari buah yang bernama latin Capsicum annum itu muncullah satu bentuk menu bernama sambal. Sambal yang bermunculan pun sudah semakin banyak dimodifikasi. Tetapi, yang paling sering muncul di benak kita adalah sambal terasi. Tak hanya itu, ada sambal hijau, sambal cobek, sambal dengan variasi mangga, nenas, juga kedondong.                                                                       Sambal Kedondong
  1. Sate
Aneka olahan daging dapat dibuat menu apa saja. Salah satunya sate. Banyak ragam sate yang bermunculan dengan variasi rasa dan bumbu. Tetapi, rata-rata bercita rasa pedas. Salah satunya sate padang. Makanan yang satu ini menjadi hidangan paling digemari dan dicari. Ada sate padang kuah kuning yang didominasi kunyit, juga berkuah merah yang berasal dari saos tomat. 

Sate padang kuah kuning

  1. Bakso
Aromanya makanan yang satu ini sangat khas dan sangat banyak penggemarnya, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa. Ya, bola-bola daging bulat itu terkenal dengan nama bakso. Campuran dari beberapa rempah, seperti bawang putih, merica, dan garam. Saat disantap terasa lezat. Untuk menambah tendangan di mulut, para pecinta bakso tentunya akan menambahkan saos cabe, saos tomat, juga      
kecap agar cita rasa yang diinginkan pas dan keluar. Sekarang, varian bakso semakin berkembang, bakso tahu contohnya.

  1. Soto
Nah, hidangan yang satu ini banyak sekali variasinya. Namanya pun disesuaikan dengan asal daerahnya seperti Soto Betawi, Soto Madura, Soto Lamongan, Soto Bandung, dan sebagainya.
Ada yang berkuah bening, kuning, hingga bersantan. Semua dalam racikan bumbu Indonesia banget! Ada yang menggunakan daging ayam, daging sapi, atau jeroan sebagai isian. Untuk menambah kenikmatan dalam bersantap, biasanya ditambahkan bawang goreng, perasan jeruk nipis, sambal, tak ketinggalan kerupuk.

  1. Nasi Goreng
Tak asing di telinga kita mendengarnya. Variasinya pun sangat banyak. Membuatnya pun cukup mudah. Menjadi salah satu hidangan nasional Indonesia, karena hampir rata-rata di setiap provinsi ada. Sajiannya pun dapat dilakukan kapan saja, baik di pagi, siang, atau malam hari. Bahan utama adalah nasi yang dibumbui dengan rempah asli Indonesia. Ditambah bahan pelengkap lain seperti jagung, ikan asin, ayam, sosis, smoked beef, bahkan kacang polong.



  1. Gado-Gado
Campuran makanan yang satu ini boleh dibilang relatif banyak. Utamanya berisi sayur mayur. Dalam makanan western, orang-orang menyebutnya dengan nama salad. Tetapi, di Indonesia dikenal dengan nama gado-gado. Makanan ini menjadi menu favorit dari berbagai kalangan. Selain berisi sayur mayur, dapat pula ditambah lontong, telur rebus, dan bawang goreng. Bumbu racik kacang spesial Indonesia itulah yang membuat makanan ini menjadi lezat disantap. Variasi namanya cukup banyak, tergantung dari daerah asalnya.

  1. Nasi Uduk
Menu satu ini menjadi menu favorit keluarga di Indonesia. Berbahan dasar beras yang dimasak dengan santan dan bumbu-bumbu khas Indonesia. Penyajiannya pun cukup mudah. Melalui tambahan topping yang sudah banyak dimodifikasi seperti telur dadar yang diiris tipis, telur sambal, bawang goreng, kacang tanah atau kedelai goreng, teri goreng, bahkan semur tahu dan daging pun dapat ditambahkan. Untuk menambah cita rasa pedas, tentunya sambal tak boleh ketinggalan, begitu pula dengan kerupuk yang membuat kriuk. Nasi uduk semakin populer di Indonesia karena cita rasa yang menggugah selera.
  1. Nasi Padang
Cita rasa yang satu ini benar-benar Indonesia. Kaya beragam rempah. Sudah jelas dari namanya, berasal dari Padang, Sumatera Barat. Hampir di seluruh provinsi di Indonesia ada karena popularitas dan kelezatannya. Bahkan, hidangan Indonesia yang satu ini, sudah “singgah” di mancanegara. Pada dasarnya, nasi padang merupakan nasi putih yang dipadupadan dengan beragam jenis lauk pauk. Lauk pauk itu disajikan dalam piring terpisah. Jadi, para penikmat nasi padang dapat memilih menu yang sesuai selera. Aneka lauk pauk yang tersaji cukup lengkap, dari rendang, gulai kepala ikan, hingga sambal. Sambal yang cukup terkenal adalah sambal lado hijau dan lado merah. Lado dalam bahasa Padang berarti cabe.


  1. Ayam Goreng
Ayam Goreng menjadi menu makanan paling populer di Indonesia. Untuk mendapatkan daging ayam yang empuk biasanya menggunakan ayam kampung. Dengan racikan bumbu ungkep atau bekep yang terdiri dari kunyit, bawang putih, lada, serai, jahe, daun salam, dan garam, yang dihaluskan, menjadikan cita rasa ayam goreng Indonesia tak kalah jauh dengan ayam goreng yang ada di gerai-gerai mal. Terasa nikmat dan lezat jika disantap bersama sambal kecap, sambal cobek, atau sambal goreng dengan cara dicocol. Varian ayam goreng pun semakin banyak, salah satunya ayam goreng lada hitam. 

  1. Bakmi Goreng
Bakmi atau mie banyak dibuat beragam makanan, mulai dari bakmi rebus hingga goreng. Juga dapat dimakan sebagai pengganti nasi karena banyak mengandung karbohidrat. Di Indonesia, banyak varian bakmi. Topping-nya pun beragam. Ada bakmi goreng udang, bakso, ayam, sosis, hingga daging. Campuran bumbu yang khas membuat jenis makanan ini sangat digemari. Membuatnya pun mudah dan tak perlu waktu lama. 





Wednesday, October 31, 2012

Lika Liku Laki-Laki yang (tak) Laku

Hihihih... sempet ngakak sendiri waktu mikir buat entri title tulisan ini. Ga kebayang, dulu zaman-zamannya masih sekolah sempet punya cewek. But... not so long make a relationship with her. Entah kenapa. Tapi, rata-rata yang "nembak" duluan justru ceweknya, sementara si prianya, adem ayem anteng tekukur (haiyaaa... istilah dari mana ini diciptain).

Duluuuuuuu bangeet. pas masih esema (baca SMA), ada cewek yang sempet si pria taksir. Nah, ceweknya juga "gayung bersambut". Tapi, si cowok malah dieeem aja. Sementara si cewek udah "gatel-gatel tanduk minta diseruduk" alias di"tembak". Haiiih... makin  penasaran deh si cewek yang juga punya hasrat ingin bisa bersama si pria.

Singkatnya... mereka "ga jadian", hihihih... Nah, sejak saat itu mulailah si pria "berburu" wanita. Tapi, tetep yang nembak duluan si wanitanya. Paling lama pacaran itu si pria 3 taon. Finalisasinya, rata-rata ditinggal kawin sama si wanita. Ampuuuuuuuuuuuuuun deh! Hahahaha... Dulu dan sampe sekarang pun masih mengiang istilah "jomblo". Eeeh...ada embel-embelnya juga. Ada "jojoba"; "jojora", dan temen-temennya.

Jojoba (jomblo-jomblo bahagia); nah, jojora (jomblo-jomblo sengsara)...huuwahahaha...Sedih deh. Nah, sempet tuh si pria udah serius, udah mau dilamar tuh ceweknya, eeeeh si ceweknya keburu nikah duluan tanpa alesan. Ujug-ujug ngasih undangan. Kayak kesamber petir dah si prianya... di depan pintu melongo kayak kebo bego.

Bener banget yak, waktu kita dikandung umur 4 bulan, Allah niupin roh, terus bilang, "Kamu umurnya sekian, rezekinya sekian, meninggalnya tanggal, hari bulan taon jam menit detik sekian, jodohnya si anu si anu. Tar bakalan langgeng, ada juga yang cere, cere mati apa cere idup. Terus bisa kaya, miskin, ato tetep sedang-sedang aja".

Eeeealah... Beneer banget. Allah itu maha segala-segalanya. Yah. untuk urusan jodoh apalagi. Meski udah pacaran berkali-kali, kalo memang Allah belum menakdirkan si cewek jadi jodohnya, ya tetep berusaha, berdoa, dan tawakal kepadaNya.

Lika liku perjalanan idup mah ga usah dipikirin, mumet sendiri. Nikmati, jalani, dan dekatkan diri ke Illahi. Insya Allah, semua akan indah pada waktunya. Amin.

Monday, October 29, 2012

Happy Day

Sebagian orang akan mengatakan... Monday is lazy day. Tetapi, tidak untuk sebagian yang lain. Justru, hari senin menjadi hari dan langkah baru lagi untuk memulai melakukan aktivitas dengan riang dan gembira. Apalagi, di akhir minggu ke-3 bulan Oktober itu ada libur tepat di hari Jumat Lumayan kan, buat refresh otak dan tubuh. Kemungkinan juga sudah ada yang mengambil jatah cuti di hari Kamis.

Senin, sebagai mula hari dan mula lagi aktivitas yang rutin kita jalani hingga Jumat. Kita mendapatkan the new energy. Tentunya langkah-langkah kaki ringan kita akan kembali menapaki gedung perkantoran yang sudah kita tinggalkan beberapa waktu lamanya. Hehehe... Jangan berat untuk melangkahkan kaki ke tempat "mengais rupiah".

Happy day of monday, sambut dengan gembira dan jalani dengan enteng kaki. Ahaaay... ringankan langkah kaki dengan segera. Berkaca dari negara Asia Timur Jauh (baca Jepang), mereka selalu bersemangat dalam bekerja. Saking semangatnya, sampai-sampai penduduk negara itu mendapat julukan, workholic people (manusia gila kerja). Sebenarnya sih tidak, karena jeda mereka bekerja setiap dua jam, makanya mereka terkesan seperti orang yang "gila".

Tetapi, tetap saja mereka bahagia menjalani rutinitas dan aktivitas yang menghinggap. Memang, dari dulu, etos kerja mereka sangat tinggi dan tak dapat dipungkiri oleh bangsa-bangsa lain. Perlulah kita mencontoh cara mereka bekerja yang super tekun dan teliti. Zero mistakesi sangat mereka hindari. Bila perlu, tidak ada kesalahan sama sekali dalam bekerja.

Hari-hari penuh kebahagiaan selalu mereka jalani dengan ringan. Setiap hari, tak ada hari yang tak bahagia, selalu bahagia.

Thursday, October 25, 2012

New Place


_________________________________________________________________________________



Tidak Salah Jika...

Harapan dibangun untuk memacu semangat agar kita lebih giat dalam berusaha. Jangan lupakan doa kepada zat yang memberikan hidup dan kematian. Harapan itu seperti sebuah doa yang kita panjatkan sehabis menunaikan ibadah. Semoga, harapan-harapan yang kita tanamkan seperti memohon doa kepada yang maha kuasa, semoga memberikan hasil.

Tak cukup memang hanya berharap tanpa usaha. Sebaik-baik pengharapan adalah mengharapkan keridhaan Allah SWT dibarengi doa. Jika tidak, semua yang sudah kita lakukan akan sia-sia. Teruslah berusaha, berdoa, dan berharap. Memang, diperlukan mental kuat dan semangat pantang menyerah. Insya Allah, semua akan ada hikmahnya.

Sekecil apapun kita berusaha, harapan itu akan ada. Lihat saja pohon beringin. Pohonnya begitu besar dengan akar-akar yang kokoh dan kuat menggelantung. Tapi, siapa yang tahu sebenarnya biji beringin itu sebesar apa? Mungkin, kita akan mengira, pohon yang sebesar itu memiliki biji atau buah yang sangat besar pula.

Tidak teman! Biji beringin itu kecil. Dari sini kita dapat mengambil pelajaran berharga. Jangan pernah melihat usaha-usaha kecil yang terkadang kita abaikan. Justru usaha dari kecil itu yang akan membawa kepada kebesaran. Insya Allah, amin. Semoga Allah memberkahi.

Profesional vs Konvensional

"Wah, asyik bener yah kantor elu, sistemnya rapih dan tertata", begitulah secuil kalimat yang entah itu curcol (curhat colongan) atau miris karena keadaan dari mulut seorang teman. Ya, sebuah company yang jelas, tentunya memiliki struktur organisasi yang tertata dan sistematis, juga tidak bergaya birokratis. Oleh karenanya, segala hal yang berbau "karyawan" dapat diatasi secara tepat.

Company yang seperti itu namanya profesional. Jika dilihat-lihat, rata-rata company seperti itu kebanyakan asing punya. Tak heran, orang-orang asing memang menyukai sistem yang jelas dan rapih. Mereka tidak menyukai hal-hal "acak kadul" dalam pekerjaan. Sangat terlihat berbeda dengan beberapa company yang notabenenya asli orang pribumi punya (beberap lho yaa bukan di generalisir).

Memang, ada company Indonesia yang  juga bagus dalam penataan atau pengelolaan SDM-nya. Tetapi, lebih banyak tidaknya. Apalagi jika kita menoleh untuk perusahaan yang berbau "keluarga" alias perusahaan turun temurun dari kakek buyutnya. Si cucu buyut entah sudah tangan ke berapa memegang. Karenanya, tak heran kalau pengelolaan SDM-nya "ajrut-ajrutan".

Jangan heran kalau mendapat cap "konvensional". Banyak regulasi siluman yang muncul tiba-tiba. Banyak hal-hal yang sebenarnya "tahu" tetapi "pura-pura tidak tahu". Contoh mudah, karyawan sakit. Seharusnya sebagai sebuah company karyawannya berhak mendapat penggantian uang berobat, entah itu besarnya 50%, 70%, atau 80%. Tetapi apa lacur... karyawan sakit yah bodo' amat.

Kembali lagi pada keadaan yang disebut konvensional tradisional yang tidak jelas. Pekerja/karyawan tidak didudukkan sebagai sebuah aset yang sangat berharga. Apalagi dengan orang-orang yang begitu berpengalaman di bidangnya. Mau tida mau,  turn over sebuah company yang dikelola oleh keluarga begitu tinggi. Tidak tertutup pula untuk company asing di Indonesia.

Transparansi sangat perlu. Oleh karenanya, ketika seorang karyawan masuk pada sebuah perusahaan, karyawan perlu kejelasan tata tertib, sistematika, alur kerja, dan hal-hal yang berkaitan dengan kewajiban seorang karyawan. Jangan sampai seorang karyawan potensial hengkang gara-gara hal sepele yang sebenarnya masih dapat dibicarakan secara baik-baik.

Begitu pula dengan hak perusahaan kepada karyawan dan sebaliknya. Dipikir-pikir ada take and give yang saling membawa benefit di kedua belah pihak. Untuk kejelasan pekerjaan dari sebuah perusahaan kepada karyawan pun diperlukan. Maka dari itu, MoU (Memorandum of Understanding)  alias surat perjanjian kerja untuk kedua belah pihak mutlak ada. Jadi, perusahaan dan karyawan tidak seenak-enaknya.

Profesional, lebih kepada tanggung jawab keduanya.

Monday, October 15, 2012

Biar Tua Tapi Bahagia




Siapa sih yang ingin tua?
Ahaaa… tua itu pasti dan tak dapat dihindari! Tua seiring perjalanan waktu dan usia. Banyak perubahan yang terjadi, mulai dari fisik hingga perubahan kejiwaan. Yang tadinya kuat, gagah perkasa, ganteng, cantik dan cekatan, akhirnya gerakan mulai melambat, keriput menggelayut, bahkan berjalan pun sudah mulai menggunakan kaki ke-3 (baca tongkat).Pembicaraan pun mulai bergeser. Yang tadinya super sibuk dengan pekerjaan, sekarang bicara berbau penyakit. Keluhan seputar kesehatan pun sering muncul baik disadari atau tidak.
Sudah semestinya, terkadang timbul rasa khawatir dalam diri dengan datangnya masa tua. Anyak hal yang menyebabkan masa tua seseorang terlihat tidak bahagia atau bahagia. Pikiran berkecamuk, seribu pertanyaan muncul di saat datangnya masa tua seseorang.
Benar adanya, tak seorangpun ingin melalui masa tuanya tanpa kebahagiaan. Begitu banyak makhluk di dunia, terutama manusia yang ingin menikmati masa tuanya dengan sebuah nilai kebahagiaan yang dikumpulkan saat-saat muda dahulu. Memetik hasil tanpa ada gangguan dan ketakutan dari  pihak manapun juga.
Flash back: Perjalanan panjang selama hidup yang sudah dilalui seseorang, membuat orang tersebut ingin mengumpulkan dalam satu rangkaian kata “Bahagia”.
Di mana letak bahagia sesungguhnya? Banyak interpretasi bahagia untuk seseorang. Ada yang bilang, “Saya sudah tua, alangkah bahagia jika melihat anak-anak berkumpul jadi satu bersama orang tua dan menikah”. Ada pula yang bilang di saat memasuki usia senja, “Bahagia rasanya bila dapat pergi ke tanah suci bersama orang-orang yang dicintai”.
Di usia tua, ada sebagaian orang yang tak ingin terlihat tua dalam penampilan. Itu juga sebagai salah satu hal yang dapat membuat seseorang bahagia. Bisa saja menyenangkan diri di salon, pergi bermain golf bersama istri tercinta, berlibur ke luar negeri, atau sekadar jalan-jalan berdua bersama pasangan di taman bunga, why not?!
Nah, ukuran kebahagiaan itu relatif untuk setiap orang. Jadi, kebahagiaan itu ada di dalam diri orang itu sendiri. Anny Djati W, memaparkan panjang lebar dan memukau dari perjalanan dan pengalaman hidup yang pernah dilalui. 

Judul buku: Biar Tua Tapi Bahagia
Penulis: Anny Djati W
Ukuran buku: 14 x 21 cm
Hlm: 152 Hlm
Tahun terbit: 2012
Penerbit: CAM, Jalan Raya Jambore No. Z2 Cibubur, Jakarta Timur

MAU DIBAWA KE MANA?

Hmm... sebenernya serius ato ga ya? Kalo serius nanganinnya tentu akan benar-benar terstruktur dan baik. Ada kejelasan yang pasti dari setiap langkah yang diambil. Bagaimana tidak seperti mengambang atau sengaja diambangkan. Entahlah, cuma dia sama Tuhan yang tahu ke mana sebenarnya arah yang diinginkan.
Gw jadi inget salah satu lagu dari daerah Minang yang bunyi liriknya, "Malangnyo badan cinto digantuang indak batali".

Beuuuh... embeeeeeeerrr sakitnya. Yah, perumpamaannya kira-kira seperti itu. Jedoooorrr...!!! Kalo itu cerita cinta, ini cerita sebenarnya beda. Cuma, kira-kira intinya sih sama. Masalahnya ga ada kejelasan. Mau maju, maju... kagak yah kagak. Coba??? Repot ga tuh?! Yang "di bawah2nya" udah niat pengen maju sama-sama, biar tetap dikenal orang, tapi  kok yang "di atas" seperti nyalahin yang di bawah terus ya? (Introspeksi diri deh kita2 yang di bawah).

Biar deh apa maunya yang di atas. Yang di bawah sudah berusaha sekuat badan jiwa dan raga. Kalo hasilnya masih "ga sreg alias ga co2k" di cocok2in aja. Sebenernya sih urusannya sangat mudah dan gampang. Owwwh... jadi inget ucapannya almarhum mantan Rektor UI pertama kali, kalo ga salah Prof. Dr. SIS (Slamet Iman Santoso), beliau bilang, "Orang pintar itu menyederhanakan masalah rumit".

Beneeeeeeer banget pak! Sangat setuju dengan ucapan itu. Bagaimana tidak, terlihat dari cara berpikir seorang profesor yang benar-benar profesor sejati. Masalah rumit serumit-rumitnya, mampu dia sederhanakan hanya beberapa langkah. Cara berpikirnya pun begitu memukau. Sungguh runut dan tidak jelimet. Lhaa ini?? Jadi bingung sendiri "yang di bawah" terhadap "yang di atas". Apa yang di bawah terlalu bodoh untuk menerjemahkan maunya yang di atas? Atau yang di atas terlalu "kaya" dengan perintah yang tidak jelas?? Wallahu a'lam.

Semoga Allah SWT membuka mata hati, pikiran, dan cara pandang "yang di atas" terhadap "yang di bawah".
Kalo ga kebuka juga?? Dicongkel kali yaah.

Friday, October 12, 2012

HARUSKAH BERTAHAN & BERSABAR?

Di hari Jumat yang  mulia ini ada sepenggal coretan jiwa yang ingin diluapkan, agar tak terpendam dalam hati yang lama kelamaan akan menggunung dan membuncah, akhirnya timbul sifat "berburuk sangka". Insya Allah dapat bermanfaat untuk diri sendiri dan juga utk orang lain. Amiiin. 

Menurut Rasulullah Saw, dari Abu Hurairah ra berkata, bahwa Rasulullah bersabda, "Orang yang kuat bukanlah orang yang pandai bergulat, tetapi orang yang kuat adalah orang yang memiliki jiwanya ketika marah (HR. Bukhari). 

Kesabaran menghapuskan segala dosa. Dari Abu Hurairah ra, bahwa Rasulullah saw bersabda, "Tidaklah seorang muslim mendapatkan kelelahan, sakit, kecemasan, kesedihan, mara bahaya, dan juga kesusahan, hingga duri menusuknya, melainkan Allah akan menghapuskan dosa-dosanya dengan hal tersebut (HR. Bukhari dan Muslim).

Ya Allah, jadikan diriku dan keluarga masuk ke dalam golongan orang-orang yang sabar. Insya Allah, kesabaran sebagai "keharusan" akan mengajarkan kita kepada pengharapan yang lebih bijaksana. Kita diajakarkan oleh Nabi dan Rasul kita, Muhammad saw, untuk bersabar hingga kematian menjelang. Kalau memang sudah sangat terpaksa sekali, sebaiknya kita berdoa kepada Allah, zat yang memberikan kita kehidpan dan kematian. 

Bertahan dengan keadaan dalam kesabaran sudah semestinya kita lakukan. Meski fitnah datang, tetapi jika kita benar, Insya Allah, fitnah itu akan berbalik kepada orang yang melontarkan fitnah, naudzubillah min dzalik. Belajar kesabaran dari Rasulullah, begitu banyak tantangan yang beliau hadapi. Baik dari penguasa, ancaraman penguasa, ancaman pejabat, juga syahwat para pemimpin. 

Tetapi, beliau mampu memalingkan semuanya hanya berharap kepada Allah SWT. Sabar untuknya merupakan tameng, baju, sahabat, sekaligus sekutu baginya. Patutlah kita camkan ayat Al-Qu'ran dari Surat Thaahaa (20): 130 yang artinya, 

"Setiap kali perkataan musuhnya menggelisahkannya, beliau berdzikir: "Maka bersabarlah kamu terhadap yang mereka lakukan..."

Ya Allah, zat yang memberikan hidup dan mati, sabarkan diriku seperti sabarnya Rasulullah saw. Amiin. 
Bertahan dalam kesabaran, lantas berusaha mendapatkan yang terbaik menurut Allah SWT, perlu kita lakukan. Semoga, Allah mengabulkan doa-doa orang-orang yang teraniaya, amin amin amin ya rabbal alamin.





    Setiap kali perkataan musuhnya menggelisahkannya, beliau berdzikir :"maka bersabarlah kamu atas apa yang mereka katakan..." ( QS. Thaahaa [20] : 130 ).