Senin, 15 Oktober 2012

MAU DIBAWA KE MANA?

Hmm... sebenernya serius ato ga ya? Kalo serius nanganinnya tentu akan benar-benar terstruktur dan baik. Ada kejelasan yang pasti dari setiap langkah yang diambil. Bagaimana tidak seperti mengambang atau sengaja diambangkan. Entahlah, cuma dia sama Tuhan yang tahu ke mana sebenarnya arah yang diinginkan.
Gw jadi inget salah satu lagu dari daerah Minang yang bunyi liriknya, "Malangnyo badan cinto digantuang indak batali".

Beuuuh... embeeeeeeerrr sakitnya. Yah, perumpamaannya kira-kira seperti itu. Jedoooorrr...!!! Kalo itu cerita cinta, ini cerita sebenarnya beda. Cuma, kira-kira intinya sih sama. Masalahnya ga ada kejelasan. Mau maju, maju... kagak yah kagak. Coba??? Repot ga tuh?! Yang "di bawah2nya" udah niat pengen maju sama-sama, biar tetap dikenal orang, tapi  kok yang "di atas" seperti nyalahin yang di bawah terus ya? (Introspeksi diri deh kita2 yang di bawah).

Biar deh apa maunya yang di atas. Yang di bawah sudah berusaha sekuat badan jiwa dan raga. Kalo hasilnya masih "ga sreg alias ga co2k" di cocok2in aja. Sebenernya sih urusannya sangat mudah dan gampang. Owwwh... jadi inget ucapannya almarhum mantan Rektor UI pertama kali, kalo ga salah Prof. Dr. SIS (Slamet Iman Santoso), beliau bilang, "Orang pintar itu menyederhanakan masalah rumit".

Beneeeeeeer banget pak! Sangat setuju dengan ucapan itu. Bagaimana tidak, terlihat dari cara berpikir seorang profesor yang benar-benar profesor sejati. Masalah rumit serumit-rumitnya, mampu dia sederhanakan hanya beberapa langkah. Cara berpikirnya pun begitu memukau. Sungguh runut dan tidak jelimet. Lhaa ini?? Jadi bingung sendiri "yang di bawah" terhadap "yang di atas". Apa yang di bawah terlalu bodoh untuk menerjemahkan maunya yang di atas? Atau yang di atas terlalu "kaya" dengan perintah yang tidak jelas?? Wallahu a'lam.

Semoga Allah SWT membuka mata hati, pikiran, dan cara pandang "yang di atas" terhadap "yang di bawah".
Kalo ga kebuka juga?? Dicongkel kali yaah.

0 komentar: