Senin, 30 Oktober 2017

CNI Ginseng Coffee: Nikmat Kopinya Mudah Dapatnya Banyak Manfaatnya




Kopi, hmmm… dari aromanya saja sudah terbayang kelezatannya. Warna hitamnya itu menggugah selera. Kelihatan jantan sekali. Kopi menjadi salah satu minuman paling mendunia, tak saja untuk pria, tetapi juga bisa singgah di lidah wanita. 

CNI Ginseng Coffee beredar lebihh dari 23 tahun [Foto: DokPri]
Kopi yang ada di dunia ini sebenarnya dapat ditelusuri warisannya dari beberapa abad yang lalu di sekitaran hutan kopi kuno dataran tinggi Ethiopia. Di tempat itu, legenda mengatakan bahwa ada penggembala kambing, Kaldi yang pertama kali menemukan biji kopi hitam.

Kaldi melanjutkan ceritanya, bahwa setelah kambing yang digembalakannya itu menelan biji-biji kopi, kambing-kambingnya menjadi sangat enerik dan di malam hari pun kambing-kambingnya tak ingin tidur.

Akhirnya, Kaldi membicarakan hal itu kepada biarawati setempat. Biarawati itu membuat beberapa gelas minuman dari biji kopi tersebut dan memberikan kepada yang lain. Hingga biarawati yang lainnya tetap terjaga hingga larut malam. Kepala biarawati itu lantas membagikan penemuannya kepada biarawan lain di Vihara itu. Akhirnya hal-hal tentang buah yang sangat mengandung energi itu mulai menyebar.

Nah, cerita ini menyebar hingga ke Semenanjung Arab dan biji-biji kopi itu mulai dibawa. Tentunya, semua orang tahu bahwa kopi dihasilkan dari biji kopi tua maupun yang masih berwarna hijau, dibuang kulit, lantas dijemur, dan disangrai (dimasak tanpa minyak), hingga kehitaman.

Untuk menghasilkan biji-biji kopi yang besar, biasanya pohon kopi dipangkas agar aliran makanan tidak sampai ke daun. Selain itu, juga membantu petani untuk tidak menggunakan tangga saat panen tiba. Tinggi pohon kopi dapat mencapai 9 meter (30 kaki). Setiap tanaman kopi ditumbuhi daun hijau yang saling bertautan dan berpasangan. Karena tumbuh pada siklus yang terus menerus, alhasil terkadang kita melihat bunga, buah yang masih hijau dan buah yang matang ada dalam satu pohon. 

Perlu waktu sekitar setahun untuk berbuah setelah bunga pertama. Sedangkan pertumbuhan maksimal untuk mencapai produksi buah penuh sekitar lima tahun. Hebatnya lagi, tanaman kopi ini bisa hidup hingga usia 100 tahun lho. Perlu diketahui juga, bahwa tanaman kopi  usia produktif pada tujuh hingga 20 tahun. Perawatannya yang tepat dapat mempertahankan dan meningkatkan hasil selama bertahun-tahun. Akan tetapi, semua bergantung pada varietas yang ditanam. 

Seluruh kopi yang diperdagangkan di dunia ini berasal dari salah satu wilayah dunia yang biasa disebut Coffee Belt. Pohon kopi tumbuh sangat baik di tanah yang subur, suhu udara ringan, hujan sedang, dan matahari hangat.
Kopi bermula dari genus tanaman bernama Coffea. Di genus itu ada sekitar 500 marga dan 6.000 jenis. Para ahli memperkirakan ada sekitar 25 hingga 100 jenis tanaman kopi.

Carolus Linnaeus seorang ahli botani berkebangsaan Swedia, menjelaskan tentang genus kopi pada abad ke-18 dan juga mendeskripsikan tentang jenis kopi Coffea arabica pada 1753. Tetapi ahli botani lainnya menolak dengan penjelasan Linnaeus dikarenakan tanaman kopi memiliki jangkauan yang luas. Bisa saja sebagai herba atau pohon tinggi, dengan daun berukuran satu hingga 16 inci, dan warnanya ungu, atau kuning ke hijau gelap yang dominan.
Dalam industri kopi komersial, ada dua jenis kopi penting, yaitu Arabika dan Robusta. Coffea arabica memiliki varietas Bourbon, Typica, Cattura, Mundo Novo, tico, San Ramon, juga Gunung Biru Jamaika. C. arabica seabgai keturunan dari pohon asli kopi yang ditemukan di Ethiopia. Pohon tersebut menghasilkan kopi aromatik ringan serta mewakili 70% dari produksi kopi dunia. Bijinya lebih datar dan memanjang dibanding robusta, selain itu rendah kafein.

Dalam pasar dunia, kopi Arabica dapat mencapai harga tertinggi. Contohnya Arabas, sebagai kopi yang sangat baik dan pertumbuhannya pun sangat tinggi. Umumnya tumbuh di ketinggian 2.000 hingga 6.000  kaki atau 610 m hingga 1830 m dpl. 

Pohon kopi Arabika  terbilang mahal untuk diolah karena tempat tumbuhnya berada di daerah yang cenderung curam dan aksesnya sulit. Selain itu, lebih rentan terhadap penyakit dibanding Robusta, sehingga Arabica perlu perawatan dan perhatian ekstra.

Coffea canephora - C. canephora var. Robusta. Sebagian besar Robusta di dunia tumbuh di Afrika Tengah dan Barat, sebagian Asia Tenggara, termasuk Indonesia dan Vietnam, dan Brasil. Produksi Robusta meningkat, meski hanya menyumbang sekitar 30% pasar dunia.

Bagian-bagian dari satu biji kopi [Foto: Dok http://www.ncausa.org]
Robusta terutama digunakan dalam campuran kopi instan. Biji kopi Robusta sendiri cenderung sedikit lebih bulat dan lebih kecil dari biji kopi Arabica.
Pohon kopi Robusta lebih sehat dan lebih tahan terhadap penyakit dan parasit. Oleh karenanya, Robusta lebih mudah dan murah untuk diolah. Robusta juga punya keuntungan dapat bertahan di iklim yang lebih hangat, dengan suhu konstan antara 75 dan 85 derajat Fahrenheit, yang memungkinkannya tumbuh pada ketinggian jauh lebih rendah dari Arabika.

Robusta membutuhkan sekitar 60 inci curah hujan setahun, dan tidak tahan dengan es. Dibandingkan dengan Arabika, biji Robusta menghasilkan kopi dengan cita rasa khas dan 50-60% lebih banyak kafein.

Ngobrolin kopi, dulu saya itu orang yang tak bisa minum kopi. Pernah satu kali nyoba, eh dada jadi berdebar-debar, mata juga enggan terpejam. Selalu, kalau mau minum kopi saya campur dengan susu kental manis. Dulu mana ada yang namanya kopi instant dengan tingkat kekentalan yang bisa diatur.

Tapi, rasa penasaran saya dengan kopi tak berhenti sampai di sini. Hanya karena dada berdebar-debar, lantas mata enggan terpejam, minum kopi saya hentikan? Tidak! Hingga bertanya-tanya, apa iya kopi buat dada atau jantung berdebar-debar, mata susah terpejam? Ah, rasa penasaran saya semakin terjawab.

Entah kenapa, satu kali teman memberikan kopi dengan aroma berbeda. Dia bilang, kopi ini beda dari yang lain. Rasanya lembut dan tidak keras saat diminum. Dada juga tidak berdebar-debar. Pun kalau mau tidur habis minum kopi ini, ya tidur saja. 

Saat saya buka bungkusan pertamanya, aroma wangi langsung menebar. Baunya juga tidak menyengat dan soft  . Beda dari kopi kebanyakan yang ketika dibuka langsung tercium bau menyengat. Ya, kopi ini perpaduan antara kopi bubuk instan dan bubuk ginseng. Komposisi yang unik membuat kopi ini jadi idola, harum, dan rasanya juga enak, apalagi kalau bukan CNI Ginseng Coffee.
 
CNI Ginseng Coffee dalam kemasan [Foto: DokPri]
Kopinya pun tidak terlalu strong. Di seduh dalam keadaan panas, hangat, atau dingin juga enak. Saat sruputan pertama, benar-benar berbeda, begitu pula sruputan kedua, ketiga, dan seterusnya, hingga tuntas dalam cangkir saya.
Saya rasakan sendiri bahwa CNI Ginseng Coffee ini memang berbeda dari beberapa kopi yang pernah singgah di pencecap saya. Kopinya tidak nempel di lidah juga tidak meninggalkan aroma asam di mulut. Menurut saya, ini CNI Ginseng Coffee terbaik yang pernah saya nikmati. 

Dulunya ketika saya minum kopi langsung berdebar-debar, justru CNI Ginseng Coffee ini tidak membuat dada saya berdebar-debar.  Dengan CNI Ginseng Coffee, saya jadi tambah bersemangat. Dalam takaran yang pas di cangkir kopi saya setiap pagi, CNI Ginseng Coffee ini jadi minuman spesial untuk saya dan keluarga.

Minum kopi tidak sekadar minum, tetapi ada nilai-nilai kesehatan yang perlu diketahui dari CNI Ginseng Coffee tersebut. Semua yang berlebihan juga tentu tidak baik, ya. Makanya, di CNI Ginseng Coffee ini ada ukuran yang pas. Semata-mata itu untuk memberikan kenikmatan dan nilai kesehatan dalam satu cangkir kopi.

Seperti yang dikatakan ahli sekaligus pakar gizi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Dokter Saptawati Bardosono, bahwa kopi ternyata dapat merangsang kerja otak dan sistem saraf. Itu karena, kafein yang terkandung di dalamnya dapat menstimulasi sistem saraf pusat. Oleh karenanya, jika seseorang  dapat berpikir jernih dan cemerlang, tidak mengantuk, dan konsentrasi tetap terjaga. Hal itu tidak lain karena sistem saraf kita terstimulasi. 

Nah, beberapa tahun yang lalu, saya juga sempat mengalami sakit kepala yang berkepanjangan. Sekitar 1.5 tahun kepala saya sering nyut-nyutan juga serasa ditusuk-tusuk jarum. Ketika saya coba minum satu cangkir CNI Ginseng Coffee, braaak! Sakit kepala saya lenyap. Hingga saat ini sakit kepala tak pernah menyerang saya. 

Ternyata, kafein yang ada di kopi dapat mempersempit pembuluh darah ke otak (vasokonstriksi), sehingga pelebaran pembuluh darah di daerah otak yang menjadi penyebab sakit kepala dapat diatasi, seperti yang disampaikan Dr. Seymour Diamond, M.D., Chicago’s Diamond Headache Clinic. 

Anak saya, ketika berumur  2 tahun, saya berikan sekitar lima sendok kopi ini. Alhamdulillah, napasnya menjadi lega dan jarang mengalami batuk. Seperti yang dikatakan Dokter Chiara Trombetti dari Lembaga Humanitas Gavazzeni, Milan. Kopi dapat melegakan napas untuk penderita asma. Ya, CNI Ginseng Coffee bisa melebarkan saluran bronkial yang menghubungkan kerongkongan dengan paru-paru.

Sebagai mana kita ketahui juga, Ginseng sebagai tumbuhan pendek yang merambat dan akarnya mengandung daging. Ginseng dipercaya dapat mengembalikan dan meningkatkan kesejahteraan dan menjadi obat herbal yang paling populer hingga saat ini.

Ginseng ini menjadi primadona dalam dunia medis. Banyak penelitian yang mengambil objek tentang khasiat ginseng secara lebih lanjut. Ginseng bagus dan sangat bermanfaat untuk suplemen.  Ginseng dapat meningkatkan energi. Artinya, ginseng bisa membantu merangsang aktivitas fisik dan mental seseorang.  Hasil penelitian membuktikan bahwa ginseng menunjukkan hasil yang sangat baik dalam membantu pasien kanker dari kelelahan. 

Ginseng [Foto: Dok https://rampages.us]
Efek ginseng dapat terlihat dari orang yang sedang menjalani perawatan, tetapi bukan berarti orang yang sehat tidak memiliki efek dari konsumsi ginseng. Justru dapat memberikan energi tambahan dan cocok untuk orang yang punya aktivitas padat karena perlu tambahan energi. Ginseng juga dapat meningkatkan fungsi kognitif yang signifikan. Artinya, dengan mengonsumsi ginseng  ada efek terhadap daya pikir, memang perlu penelitian lebih lanjut.  Ginseng dapat memperbaiki proses berpikir dan kognisi. Penelitian di Cochrane Library meneliti keakuratan klaim ini.

Dari studi tersebut dikatakan bahwa ginseng terlihat menunjukkan manfaat untuk kognisi, perilaku, dan kualitas hidup. Richard Brown, M.D, seorang profesor psikiatri klinis di Columbia University mengatakan tentang penelitian tersebut, “Penelitian ini sebagai satu tinjauan yang sangat hati-hati. Seperti juga ramuan dan perawatan China lainnya, sedangkan ginseng sudah digunakan oleh jutaan orang, memang tidak banyak penelitan modern yang ketat mengenai hal ini.”

Studi lain yang diterbitkan dalam Journal of Diary Science, mengeksplorasi apakah mungkin menggabungkan ginseng Amerika ke dalam makanan. Para peneliti mengembangkan susu yang diperkaya ginseng dengan kadar ginseng yang cukup untuk memperbaiki fungsi kognitif. 

Ginseng juga memiliki efek anti inflamasi. Ginsenosida yang terkandung di dalam ginseng memberikan hal ini berdasarkan hasil eksperimen Journal of Translational Medicine. Sering dipakai untuk mengurangi peradangan. Peneliti menyarankan bahwa ginsenosida mampu meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan dapat mengurangi peradangan. 

Pria, dapat mengonsumsi ginseng untuk mengobati disfungsi ereksi. Satu penelitian di Korea pada 2002 mengungkapkan bahwa 60% pria mengonsumsi ginseng untuk melihat gejala yang mereka alami. Penelitian itu dipublikasikan di British Journal of Clinical Pharmacology yang juga mengklaim dan memberikan bukti terhadap efektivitas ginseng merah dalam pengobatan disfungsi ereksi.

Beberapa penelitian  menunjukkan bahwa ginseng dapat membantu menurunkan kadar gula darah dan mengobati diabetes. Ginsenosida dapat mempengaruhi produksi hormon insulin di pankreas dan memperbaiki resistensi insulin dengan menggunakan mekanisme lain.


Nah, kopi ginseng juga bagus untuk kesehatan, kan. Kopi mampu menangkal radikal bebas karena banyak mengandung antioksidan yang bermanfaat untuk membantu tubuh membuang zat-zat radikal berbahaya dan molekul perusak sel serta DNA yang dapat menimbulkan penyakit kanker dan jantung, berdasarkan penelitian Norway Svlass A. DII. (2004) dalam Jurnal Nutrisi, Volume 134, hlm 562-567.


Dari studi yang dilakukan Harvard School of Public Health, bahwa kafein ternyata mampu membuat badan tidak cepat capek. Kafein mampu mempertahankan bahan bakar yang dipakai otot bisa lebih lama. Otomatis, hal itu tidak membuat seseorang menjadi cepat lelah. Kita juga bisa melakukan aktivitas fisik jadi lebih lama.

Buat saya, CNI Ginseng Coffee ini memberikan bukti bukan janji. Buktinya memang saya buktikan sendiri dan aman untuk lambung. Sejak mengonsumsi CNI Ginseng Coffee, aktivitas saya semakin lancar, keluhan sakit kepala hilang, dan dada saya juga sudah tidak lagi berdebar-debar. 

CNI Ginseng Coffee ini sebagai produk yang memang diunggulkan di CNI. Bayangkan saja, sudah ada di pasaran sejak 1994. Diketahui juga sebgai pioner (pelopor) kopi plus ginseng, dengan aroma dan cita rasa yang khas dan nikmat. Oleh karena itu, bagaimanapun juga, CNI Ginseng Coffee ini tetap menjadi pilihan bagi pencinta kopi. Selama 23 tahun lebih sejak beredarnya, CNI Ginseng Coffee berhasil menjadi TOP Brand di kategori Kopi Ginseng. 

Apa saja kandungan di dalam CNI Ginseng Coffee ini? Ternyata, ada perpaduan kopi arabika dan robusta, ekstrak ginseng, dan krimer nabati yang kualitasnya benar-benar terjaga juga terjamin. Wajar kalau berhasil menyabet TOP Brand di kelasnya, karena bahannya diproduksi sesuai standar GMP (Good Manufacturing Practice) atau CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik), sehingga punya standard mutu tinggi sekaligus aman dikonsumsi.

Sebagaimana yang sudah saya sebutkan, bahwa selain nikmat, khasiat CNI Ginseng Coffee ini tidak perlu diragukan. pH CNI Ginseng Coffee ini hampir mendekati netral, otomatis kan aman untuk lambung dan orang-orang yang terkena maag. Jadi, saya yang dulunya boleh dibilang tidak begitu suka kopi, pas ketemu CNI Ginseng Coffee jadi makin suka, bahkan beli beberapa boks untuk stok di rumah. Kemasannya juga praktis dan bisa di bawa ke mana-mana. Pencinta kopi, kalau mau coba kopi dengan sensasi rasa berbeda, saya rekomendasikan CNI Ginseng Coffee. Bisa beli di sini https://geraicni.com/product/FD%2

Di sini, GeraiCNI.Com menjual dan melayani beragam produk CNI [Foto: DokPri]
Secangkir kopi nikmat bakal  membekas dan menguat dalam ingat. Tetap CNI Ginseng Coffee akan selalu setia dalam perjalanan saya kapan dan di  manapun. CNI Ginseng Coffee, aku mencintaimu, itu sebabnya aku tidak akan pernah usai membawamu ke mana aku mau.

Sekilas tentang CNI
CNI lahir di Bandung pada tanggal 1 Oktober 1986 dengan produk pertama  Sun Chlorella A dari Jepang. Seiring bergulirnya waktu, CNI terus memasarkan produk-roduknya yang berkualitas tinggi. Hingga kini, CNI telah memiliki puluhan kantor cabang dan cabang pembantu,serta ratusan Distribution Center yang tersebar di seluruh tanah air.

Logo CNI [Foto: DokIst]

Bekerja sama dengan PT Sukses Abadi Farmindo yang berlokasi di Tangerang dengan luas 12.600 m2 dan telah memiliki standar Hazard's Analysis Critical Control Point (HACCP) & Cara Pembuatan Obat yang Baik (P013), sudah lebih dari 80% produk CNI diproduksi di dalam negeri. Beberapa produknya bahkan sudah diekspor ke manca negara.

Dalam rangka memperluas jaringan di pasar internasional, didirikanlah CNI Corporation di  Malaysia untuk melakukan ekspansi ke manca negara. seperti Singapura, Hong Kong, India, Brunei, Filipina, Taiwan, China, Nigeria, dan Thailand.  Juga akan menyusul negara-negara lainnya.

Untuk menunjang kualitas produk, CNI Corporation telah mendirikan pusat riset dan penelitian di berbagai negara. Untuk menunjang produksi di luar negeri,  CNI juga telah membangun pabrik-pabrik di Malaysia, China, dan Taiwan.
Sosmed CNI [Foto: DokPri]

25 komentar:

Ani Berta mengatakan...

Kopi plus ginseng pasti tambah stamina banget ya :D

Jun Joe Winanto mengatakan...

Bener banget Teh Ani. Seperti ada tanbahan energi baru. Jadi makin semangat dan tenaga juga bertambah.

idfipancani mengatakan...

sukak dgn cerita sejarah kopinya. Sekarang jd tau siapa nama si abang-abang penggembala kambing ... Bang Kaldi! hahaha thanks.

Oline mengatakan...

Mampir kesini aku jadi inget masih punya kopi Ginsengnya CNI, blm tak minum :)

Riyardiarisman mengatakan...

Aku juga seneng produk CNI yg ini, di tenggorokan enak, hangat banget.

Keluarga Biru mengatakan...

Aku dulu pernah jualan kopi CNI ini Mas, dulu pernah jadi member CNI he3
Jadi kangen pengin ngerasain kopi CNI ini lagi.

Stefanny Fausiek mengatakan...

ini manfaat nya banyak ya, jadi pengen coba ini. aq pecinta kopi hehehehe

Andri Mastiyanto mengatakan...

Kopi dengan ginseng. Hadeuh perpapaduan yg ajib

Nurul Rahmawati mengatakan...

Nahhhh jadi mupeng dgn kopi CNI deh. Buanyaaak faedahnya yak
--bukanbocahbiasa(dot)com--

Elly Nurul mengatakan...

Ya ampun ka.. jadi belajar sejarah kopi ini, dan aku dah lama banget ngga minum kopi ini, ish jadi mau ngobain lagi, thanks for sharing ka Jun

Maria Soraya mengatakan...

aku penggemar kopi item plus jahe yg dikeprek, ampuh buat hempas cantik masuk angin, blm pernah nyobain kopi ginseng, karena yg aku tau itu buat bapak2 hehehehe

Maria Margaretha mengatakan...

Lengkap. Reviewnya.

Ivonie Zahra mengatakan...

Kalau gak salah ingat, saya pernah nyicipin kopi ini. Tapi dasarnya gak bisa minum kopi, kalau dipaksa malah pusing banget sampe pernah mau pingsan aja rasanya hehehe

Dede Ruslan mengatakan...

kopi nikmat dan bermanfaat juga ternyata:D

unggulcenter mengatakan...

Baca Judulnya kok kebayang om Jun sedang ngopi dan menghadap ke kamera.. kemudian ngomong.. sesuai dengan judul tulisan ini hihi..

Ristin mengatakan...

Baru tau kalau kopi ginseng ini jg bs melegakan pernafasan.

Dini mengatakan...

Saya baca tulisan ini jadi seperti baca buku, jadi tahu sejarah kopi, tahunya iasanya tinggal sobek kopi di pantry kantor dan seduh. CNI ini emang terkenal dengan produknya yang berkualitas. Saya suka ngopi tiap hari walau instan biar nggak oleng. Thanks Mas, saya jadi pengen minum kopinya CNI ini. Hehehe....

honeyjosep mengatakan...

saya bukan penggemar kopi, mungkin belum aja jadi penggemar kopi tapi CNI kopi ginseng ini memang juara!

Liswanti Pertiwi mengatakan...

Mau kopi ginsengnya, dulu ini kopi kesukaan bapakku. Rasanya enak.

Monica Anggen mengatakan...

Kopi dan ginseng itu perpaduan yang pas. Kenikmatan ngopi yg gak ada duanya. Dan kopi CNI yang satu ini emang enak kok.

Novitania Pambhudi mengatakan...

Jujur belom pernah nyobain kopi ginseng. Dan baca ini jadi pengen. Ada khasiat lainnya ga ka? Misal jadi bisa dapet cowo korea gitu? Atau jd mirip song hye kyo 😂😂😂

R Windhu mengatakan...

Doyan aku minum kopi CNI. Apalagi, kalau ada...

utie adnu mengatakan...

aku suka coklat ginsengnya mas,,, yg kopi suami ku,,, pasti bilang ngga nanya,,, thanks ya jad i tambah pengetahuan ini tentang kopi

Teddy Rustandi mengatakan...

Emang kopi ginseng bukan skedar seruput biasa, tapi byk kandungannya yah....sy jga nyetok nih kopi CNI ginseng pas banget nih minumnya saat skrang yg suka hujan

Siti mudrikah mengatakan...

Aku trmasuk yg ga bisa minum kopi mas, krna punya maag. Nah aku pdhal pngen nyobain kopi kayak yg lain, tp yg gak bkin perut melilit, kopi CNI spertinya recomended buat dcoba