Sabtu, 22 Juli 2017

Dari Bolu Pandan, Keripik Singkong, Hingga Es Mambo

"Kreatif Itu Diciptakan"

Yah, mungkin sebagian anak-anak seusia saya dulu (zaman SMP) lebih baik main sama teman-teman seusianya. Bahkan ada yang lebih ekstrem lagi, main game di rumah seharian sampai bapak atau ibunya ngomel-ngomel. Bahkan, ada juga yang minta ini itu  ke Mba’ yang ada di rumah dengan nunjuk pakai kaki (sangat tidak sopan, jangan ditiru!).

Teman-teman saya semasa SMP itu rerata berpunya semua. Apa-apa yang diminta, orang tuanya langsung menyediakan.  Bahkan, dari mainan murah hingga mahal pun berjejer di rumah. Dulu ya, yang namanya video game, itu buat saya jadi barang yang sangat mahal dan langka. Tapi, tidak untuk teman-teman saya.

Kehidupan keluarga saya itu terbilang cukup, dan itu sangat saya syukuri. Bapak yang notabenenya pegawai negeri sipil, tiap bulan masih bisa biayai anak-anaknya sekolah. Ibu, sebagai panglima keuangan, siap-siap mengeja duit gajian untuk dibagi-bagi sesuai pos dan kebutuhan.

Biasanya, ibu mengikat duit per pos itu dengan karet gelang warna-warni. Bahkan ada gelas khusus untuk wadah recehan kembalian dari belanjaan. Kalau dibilang susah waktu itu, tidak juga. Semua yang diberi oleh Allah SWT, saya syukuri. Dengan bersyukur  itulah rezeki akan dipermudah.

Tapi ya, yang namanya bapak hanya pegawai negeri. Habis bulan habis gaji, mau tidak mau, panglima keuangan harus mengatur strategi baru. Strategi baru, bagaimana mendapatkan uang lebih untuk anak-anaknya kalau ada kebutuhan mendadak. Ya, ibu mau tidak mau mutar otak buat cari tambahan.

Ibu saya orang yang pandai mengolah bahan makanan. Mulanya, hanya iseng, tapi lama kelamaan jadi ketagihan. Mungkin nih ya, panglima keuangan keluarga kami ini pintar membaca peluang. Ibu dan saya coba-coba buat kue bolu. Waktu itu pas mau natalan. Cobain dulu tuh kue ke tetangga yang nonmuslim. Yeaaah…  mereka suka daan… rezeki datang.

Yah, itu rezeki datang seminggu sebelum hari natal untuk ibu dan saya. Saya dipercaya oleh panglima keuangan untuk membantu beliau di urusan dapur. Pesanan pertama itu adalah lima loyang kue bolu pandan. Ahaa… saya perhatikan  cara kerja ibu. Mulai dari menumbuk daun pandan hingga menghasilkan  sari pandan.


Bolu pandan ini yang buat saya tambah kreatif
Foto: Dok. https://www.harianmu.com
Akhirnya, setelah saya paham, ibu mulai kasih kepercayaan. Saya dipercaya untuk membantu ibu buat kue bolu sesuai takaran yang diberikan. Di sinilah semua bermula. Saya berpikir, “Enak juga nih buat kue, terus dijual”. Mikir aja saya sepanjang bantuin ibu, sampai-sampai kocokan telur jadi hampir tumpah dari wadah.

Bolu pandan pertama sudah siap masuk oven. Selang 45 menit ke depan, jadi. Waktu itu, buat kuenya satu per satu karena alat-alat yang ibu punyai belum lengkap. Otak saya juga jadi ikut muter. Dari buat kue kedua, saya mulai ngobrol ke ibu. “Bu, kalau saya jualan kue di sekolah, sepertinya laku deh”. Ibu saya jawab, “Nah, iya, boleh juga itu. Coba nanti  habis natalan ibu buat dan kamu bawa ke sekolah”.

Ternyata ibu tak sekadar berucap. Ibu bangun subuh, nyiapin seluruh bahan hingga kue matang. Selang pukul sepuluh pagi, siap-siap dipotong dan dibungkus, pukul 12.30 saya bawa ke sekolah. Kebetulan, waktu SMP saya masuk sore. Jadi, banyak waktu yang dapat saya gunakan juga untuk bantu ibu.

Besok-besoknya, sayalah yang buat kue itu. Mulai dari siapin bahan, manggang, hingga matang, dan bungkus satu per satu untuk dibawa ke sekolah. Alhamdulillah, itu kue laku dan habis. Uangnya? Uangnya bisa buat beli buku.

Mulanya hanya kue bolu, lama-kelamaan saya coba buat variasi makanan lain, apa itu? Keripik singkong pedas. Kue bolu tetap dibuat, tapi ditambah lagi keripik singkong. Bawanya sebagai uji coba hanya 10 bungkus, eeh ludes. Besok-besoknya tambah 10 lagi, ludes lagi. Kue bolu hanya buat seloyang yang bisa dipotong 20. Keripik singkong pedas makin nambah banyak dan habis setiap bawa.

Es mambo kenangan kreatif yang terkadang masih saya buat di rumah
Foto: Dok. http://1.bp.blogspot.com/-eLSYy3y4gQ0/
Kue bolu dan keripik pedas sudah ok di jual di sekolah. Hmm… sambil sekolah sambil  dagang yes. Otak ini terus aja muter, “Apalagi yang bisa dijual ya?”. Ahay… nemu juga akhirnya. Ya, es mambo (es lilin). Jadi, saya mikirnya kalau teman-teman saya beli keripik singkong pedas, tentunya mereka akan cari minum atau setidaknya minum manis dan dingin hilang deh pedasnya.

Dibawalah  itu es mambo dalam termos es yang muat sekitar 30 batang. Mikirnya sih ga usah banyak-banyak dulu dibawa, sebagai pancingan jualan. Keripik dibawa kadang-kadang lebih banyak dari es mambonya sendiri. Bawa berapa bungkus  ke sekolah pun, habis terjual! Alhamdulillah aja sih ya. Duitnya sedikit-sedikit dimasukin Tabanas (waktu itu namanya Tabanas, dan lagi gencar-gencarnya promosi… hahahah).

Saya juga ga tahu tuh, kepikiran untuk jualan di sekolah. waktu istirahatlah waktu yang saya gunakan seoptimal mungkin untuk jualan. Alhamdulillah, teman-teman sekolah jarang ada yang berhutang. Kalaupun berhutang, karena duit ongkos pulang lagi cekak aja. Tetapi, besoknya mereka langsung bayar.

Eitss ternyata, cerita teman-teman ke saya, keripik singkong pedas yang saya jual jadi idola. Yaa… waktu itu mana sempat saya mikirin nama brand untuk jualan. Dulu kan ga ada yang namanya branding ala-ala sekarang. Dulu mah promosi dari mulut ke mulut aja dagangan udah lancar jaya. Kalau sekarang? Gileee beneeerrr… meski ngundang blogger untuk naikin brand. Lhaaa…mana tahu juga dulu yang namanya blogger… hahaha. Apalagi trending topic, terus viral! Hahaahaha.


Keripik singkong pedas
Foto: Dok. http://muncheedaily.com/
Intinya sih, saya senang banget bisa habis terus kalau bawa dagangan ke sekolah. Sementara itu, untuk pelajaran sekolah, terganggu? Alhamdulillah, semua lancar jaya. Tidak ada pelajaran yang terganggu sama sekali. Kan, jualannya pas waktu istirahat dan bel pulang bunyi. Itu pun kalau masih ada sisa dagangan yang ga habis terjual saat jam istirahat.

Jadi, kue bolu, keripik singkong pedas, dan es mambo (es lilin) itu, punya andil besar dalam hidup saya sekarang ini. Kalau ada yang mau pesan menu makanan lainnya, silakan lho yaa… hahahah (promosi tetep!).

Hal-hal seperti ini belum tentu akan terulang lagi ke anak-anak atau cucu saya nanti. Tapi, semangat untuk berdagang itu tetap menyala. Karena, berdagang itulah yang dianjurkan oleh Rasulullah. Jadilah pedagang yang baik dan benar, tentunya pedagang kreatif!



5 komentar:

Dama Vara mengatakan...

Cie samaan sama saya. Saya juga jualan waktu SMP. Kalau saya jualannya nasi goreng dan martabak telur mini. Lumayan banget untungnya. Setiap hari untungnya bisa hampir 100rb. Dari sana bisa beli smartphone pakai duit sendiri. Asik ya kita kecil-kecil sudah demen jualan!

tina sindi mengatakan...

Mau dong beli keripik nya, wah...wah...ternyata bakat masak memasak nya sudah ada sejak duduk di bangku SMP ya, ga heran deh klu skrng udh jd cheft

Jun Joe Winanto mengatakan...

@DAMA VARA: Enak yak Dam jualan... kalo ga habis bisa makan sendiri. Berdoanya sih ludes yaak. Hahaha... mayan banget yak kita bisa nabung dari jualan. eeh bisa beli hengpong ama buku pelajaran.

@EMAK TINA SINDI: Emaaak mau keripik singkong pedes? Berapa kilo? Hahaha... Alhamdulillah mak, masak itu memang menggairahkan dan membuat masalah jadi hilang. Perut kenyang, pikiran tenang. Ayoo mak kita masak.

dekCrayon mengatakan...

"ibu panglima keuangan" wah malah terinspirasi dari sosok ibu nya mas ya aku ini. jadi panglima keuangan yang sesungguhnya. hahaha

Nchie Hanie mengatakan...

Waaah salut, jempol deh buat laki2 yang bisa jualan dan bantu ibunya. Hmm, jadi penasaran dan ngileer sama bolu pandannya, mbayangin wangi keluar dari oven.