Rabu, 31 Oktober 2012

Lika Liku Laki-Laki yang (tak) Laku

Hihihih... sempet ngakak sendiri waktu mikir buat entri title tulisan ini. Ga kebayang, dulu zaman-zamannya masih sekolah sempet punya cewek. But... not so long make a relationship with her. Entah kenapa. Tapi, rata-rata yang "nembak" duluan justru ceweknya, sementara si prianya, adem ayem anteng tekukur (haiyaaa... istilah dari mana ini diciptain).

Duluuuuuuu bangeet. pas masih esema (baca SMA), ada cewek yang sempet si pria taksir. Nah, ceweknya juga "gayung bersambut". Tapi, si cowok malah dieeem aja. Sementara si cewek udah "gatel-gatel tanduk minta diseruduk" alias di"tembak". Haiiih... makin  penasaran deh si cewek yang juga punya hasrat ingin bisa bersama si pria.

Singkatnya... mereka "ga jadian", hihihih... Nah, sejak saat itu mulailah si pria "berburu" wanita. Tapi, tetep yang nembak duluan si wanitanya. Paling lama pacaran itu si pria 3 taon. Finalisasinya, rata-rata ditinggal kawin sama si wanita. Ampuuuuuuuuuuuuuun deh! Hahahaha... Dulu dan sampe sekarang pun masih mengiang istilah "jomblo". Eeeh...ada embel-embelnya juga. Ada "jojoba"; "jojora", dan temen-temennya.

Jojoba (jomblo-jomblo bahagia); nah, jojora (jomblo-jomblo sengsara)...huuwahahaha...Sedih deh. Nah, sempet tuh si pria udah serius, udah mau dilamar tuh ceweknya, eeeeh si ceweknya keburu nikah duluan tanpa alesan. Ujug-ujug ngasih undangan. Kayak kesamber petir dah si prianya... di depan pintu melongo kayak kebo bego.

Bener banget yak, waktu kita dikandung umur 4 bulan, Allah niupin roh, terus bilang, "Kamu umurnya sekian, rezekinya sekian, meninggalnya tanggal, hari bulan taon jam menit detik sekian, jodohnya si anu si anu. Tar bakalan langgeng, ada juga yang cere, cere mati apa cere idup. Terus bisa kaya, miskin, ato tetep sedang-sedang aja".

Eeeealah... Beneer banget. Allah itu maha segala-segalanya. Yah. untuk urusan jodoh apalagi. Meski udah pacaran berkali-kali, kalo memang Allah belum menakdirkan si cewek jadi jodohnya, ya tetep berusaha, berdoa, dan tawakal kepadaNya.

Lika liku perjalanan idup mah ga usah dipikirin, mumet sendiri. Nikmati, jalani, dan dekatkan diri ke Illahi. Insya Allah, semua akan indah pada waktunya. Amin.

0 komentar: