Rabu, 19 Juli 2017

Barang Wajib Itu Bernama…


Kalau sudah ngomongin isi tas, dari sejak kuliah dulu ada julukan yang diberikan teman-teman, “Kantong Dora Emon”. Isi tas itu selalu penuh dan berwarna. Dijamin, yang lihat itu tas ngomongnya begini, “Jun, ga berat bawa tas kayak udah pindahan rumah?” Ya, saya jawab cuma nyengir kuda, terus ngakak-ngakak.

Ini sebagian isi tas yang wajib saya bawa
Foto: Dok. Pribadi
Tapi ya, kalau saya perhatikan  tas saya itu, memang benar apa yang dilihat dan dibilang teman-teman. Sampai-sampai ada yang nyeletuk, “Bawa toilet sama kasur juga ga Jun?” Hahahahaha…  ya, saya mah tetap aja nyengir kuda dan ngakak-ngakak.

Saya juga tidak tahu, kenapa kebiasaan ini muncul. Ini mungkin namanya kebiasaan yang dibiasakan, lama-lama jadi terbiasa. Lha ada saja yang kurang kalau ada sesuatu yang belum masuk ke dalam tas, meski itu sepotong kue atau segelas air dalam kemasan.

Kalau ngomongin yang wajib ada di dalam tas dan harus saya bawa ada beberapa item sih ya. Saya kan ke mana-mana pakai roda dua, otomatis surat izin mengemudi mesti saya bawa dong ya. SIM yang dibawa juga janga SIM sudah mati alias expired, hahahah. Tentunya SIM yang masih berlaku. Ya kali-kali di jalan nemu polisi yang  baik hati mau berbagi rezeki. Bukan bai hati dan mau berbagi rezeki, tapi namanya kena tilang. Amit –amit!

Selain itu, kalau punya motor tak bawa STNK ya sama aja saya bunuh diri. Syukur-syukur kalau di jalan “melaju” terus. Sempat nasib lagi nahas? Hahaha hihihi deh. Masa mesti disidang jadi pesakitan nungguin STNK keluar. Sudah seperti nungguin “Ijab Kabul” deg deg seeerrr...

STNK ini super penting. Dulu, masih zaman-zaman pacaran sama mantan pacar yang sekarang jadi istri saya mau pulang ke kampung, sempat titip motor di rumahnya plus STNK. Nah, begitu saya pulang ke Jakarta lagi, saya ambil tuh motor. Entah kenapa, saya lenggang dan santai aja bawa motor seolah ga ada beban.

Selang sebulan kemudian, pas masuk ke pusat perbelanjaan, pusing kepala saya. Kenapa? Kan parkir pusat perbelanjaan harus memperlihatkan STNK begitu keluar. Cari sana-sini ga ketemu juga.  Mau ga mau muter otak buat caranya saya bisa keluar dari itu parkir. Sementara, di belakang saya sudah banyak yang antri. Saya bilang aja sama petugasnya, “Dompet saya yang isinya STNK baru aja hilang mas, tapi benar ini motor saya.” Saya kasih aja struk parkir.

Hahaha… petugasnya juga mungkin kasihan ya lihat wajah yang  udah lusuh, lemes, dan kayak nahan buang angin tapi ga mau keluar, alhasil loloslah saya dari tempat parkir itu.
Semingguan lebih saya bongkar isi lemari kos-kosan. Saya pikir, “Apa keselip di antara tumpukan buku ya, atau di mana gitu.” Akhirnya, cepat-cepat minta surat keterangan kehilangan  ke kepolisian. Selang tiga hari saya jadilah STNK baru. Ya, saya buat STNK baru.

Eeeh… tiga hari berikutnya, mantan pacar saya ngabari. “Eh, STNK motor kamu ketinggalan di rumah tuh. Ada di atas kulkas”. Garuk-garuk kepala yang sebenernya ga gatel deh saya. Bengong kayak kebo bego aja deh saya. “Iya, ya, itu STNK kan saya sendiri yang naruh di atas kulkas di rumahnya”, pikir saya.
Du du du… lumayan juga udah keluar duit ratusan ribu buat STNK baru, ternyata STNK lamanya setia menunggu.

Terus, wajib lagi yang kudu dibawa itu kartu Jamsostek. Dulu namanya Jamsostek ya, sekarang udah berubah jadi BPJS. Soalnya, kalo lagi trouble sama masalah kesehatan, buat jaga-jaga aja. Lumayan kan berobat dan dapet obat gratis pake BPJS. Hitung-hitung hemat. Berdoanya jangan sakit.

Dompet itu wajib ya… tapi bukan dompet yang isinya tagihan or kertas bon-bon habis belanja di gerai si A. Minimal di dalam dompet ada uang cash. Hal ini untuk menghindari sewaktu-waktu di jalan ban motor bocor dan bensin juga tiris. Wah, kalau barang yang satu ini ketinggalan, udah giling kuming. Terkadang, sekadar untuk memastikan, saya harus cek bener-bener isi tas semuanya. Lagi-lagi, ini sebagai bentuk antisipasi agar di jalan tak repot diri sendiri atau merepotkan orang.

Selain uang cash, ATM juga penting buat jaga-jaga kalau sewaktu-waktu perlu narik duit. Etapi, ga mungkin juga kan ya saya nambal ban bayar pakai ATM pas di tengah-tengah jalan dan sepi tanpa ada gerai ATM gitu. Hahaha. Jadi uang cash dan ATM itu setali tiga uang alias sama-sama perlu dibawa.

Nah, ini juga paling penting dibawa, Kartu Tanda Penduduk. Ga nyangka kan, pas kena tilang di jalan ternyata itu polisi minta identitas pengemudi selain SIM. Gila aja, udah SIM mati, STNK mati, KTP ga ada. Aaahh… kiamat rasanya.

Camilan atau makanan sejenisnya itu sudah jadi trade mark isi tas saya. Entah itu kacang, pisang goreng, kue, atau makanan lainnya sekalipun. Iya, saya lakukan sebagai “side dish” isi tas. Kalau sewaktu-waktu saya lapar di jalan ga perlu mampir  ke warung makan. Bukan pelit atau penghematan lho ya. Tapi bentuk antisipasi darurat perut.

Botol air minum jadi teman setia isi dalam tas. Kondisi cuaca Jakarta yang tak menentu, kadang buat galau (gelisah antara lanjut atau udahan) untuk meneruskan perjalanan. Kalau panas buat haus, mau ga mau mesti nyiapin minum, kan?! Kalau dingin metabolisme juga meningkat, tetap aja pengen minum.

Ini sudah jadi trade mark isi dalam tas saya yang dibilang wajib, wajibnya hanya untuk saya, ga tahu kalau orang lain ya. Beberapa potong baju ganti, termasuk pakaian dalam, dan tentunya deodorant. Saya ga betah yang namanya berkeringat. Jadi, begitu sampai di satu tempat, cari toilet, pakai deodorant, ganti pakaian dalam. Terus kalau ada yang ngomong, “Repot banget hidup elu”, bodo’ amat ya, hidup-hidup gue. saya juga perlu wangi dong, apalagi kalau ketemu klien dan orang-orang yang sedianya sangat saya hargai. Pria sangat perlu juga jaga penampilan, biar ga terkesan jorok dan dekil.

Kamera DSLR dan HP, dua barang ini mesti saya bawa. Kalau-kalau di jalan ada yang indah untuk di jepret. HP itu wajib banget. Biasanya sebelum makan dijepret dulu entah pake HP atau Kamera DSLR. Terus lanjut diposting. Komunikasi pun biar lancar dengan pasangan HP mesti taruh dikantong. Dan saya memang tak suka membuat nada dering di HP, selalu vibrate silent.


Nah, itu sebagian barang-barang yang wajib saya bawa selama bepergian dan mesti ada di tas. Kantong Dora Emon mau beraksi lagi…   

3 komentar:

catatansiemak mengatakan...

Jarang bw SIm, aku suka pake Tcash dari Tel*$#sel klo belanja di Indomaret suka dapet bonus, eh :D skrg ga pernah isi pulsa lagi jarang SMS mending tethering sama si bapak.

Dama Vara mengatakan...

Wah mas Jun, gara-gara STNK jadi boong. Kasian penjaga parkirannya dikibulin. Mana kemana-mana bawa kamera dslr. Haduh kalau saya enggak kuat deh bawa DSLR tiap hari. Jadi makin kerdil saya nanti hihi

Ipeh Alena mengatakan...

Dompet saya isinya bala-bala hehehe. Segala macem bon, kwitansi dan kartu nama ada di dalemnya. Emang orangnya males banget beresin isi dompet :(. Kayanya kudu dibiasain nih biar rapi jali.